Berangkat Kerja Dianter Bapak


28628-Daddy-s-Girl

 

Bukan hal yang luar biasa buat saya mengenai dianter atau dijemput sama Bapak. Dari saya SD sampe SMA, tiap hari saya dianter dan dijemput sama Bapak ke sekolah. Pagi-pagi saya udah dianter sampe sekolah, nanti pulangnya Bapak saya udah nangkring di pager depan sekolah ngobrol ama satpam sambil nungguin saya keluar kelas. Begitu terus sampe SMA. Jadi seumur-umur saya ngga pernah madol atau bolos sekolah karena tiap hari dianter jemput begitu. Hish.. Dan sampe SMA juga saya jadi ga punya pacar karena kesempatan untuk pedekate jalan bareng sepulang sekolah itu ngga ada sama sekali. Hikss.. Sedih ya..

Pas kuliah, awal-awal sih dianter sampe Depok, tapi berikutnya saya cuma dianter sampe naik angkot menuju Depok. Padahal dari rumah saya ke Depok tuh ngga jauh, cuma 2x naik angkot. Pulang juga ngga dijemput, naik angkot sendiri. Tapi kalo ada kuliah yang pulang diatas jam 8 malem pasti Bapak saya jemput sih, katanya serem anaknya jalan sendirian di kampus yang ada hutannya. Hehe. Anak Bapak banget yah??

Menurut saya ada sisi enaknya sih, saya jadi ga telat masuk sekolah, ga cape rebutan angkot, dimana jaman pake seragam sekolah biasanya supir angkot ogah ngangkutnya karena makan tempat duduk tapi bayarnya setengah. Hahaha. Tapi ngga enaknya ya itu, saya ga bisa main setelah jam pulang sekolah, ga bisa modus-modus buat ccp sama cowok di sekolah (gimana mau punya pacar coba!) dan yang paling parah adalah saya jadi ngga bisa nyebrang jalan raya sampe saya kuliah! Awal-awal kuliah naik angkot dan harus nyebrang Margonda Raya, ohmaygaaattt saya harus nunggu orang yang mau nyebrang juga supaya bisa saya rendengin nyebrangnya. Kalo sendirian saya ga akan nyebrang-nyebrang, nyebrang nunggu sepi jalanan dimana itu minimal nunggu sampe 15 menit baru bisa selamat sampe sebrang.

Pas kerja juga gitu, setiap saya interview kerja pasti dianter sama Bapak bahkan waktu pertama kali tes kerja ditungguin pas lagi psikotes! Luar biasa ya. Sampe sekarang saya udah 4x pindah kerja, Bapak selalu anter saya kalo lagi interview, sambil anter sambil doain kali ya supaya anaknya dapet kerjaan yang bagus. Alhamdulillah dapet. Hehe..

Nah tadi pagi, suami saya harus meeting pagi-pagi jadi dia ga bisa anterin saya berangkat kerja dulu kaya biasanya. Jadi pagi ini minta tolong Bapak deh anterin saya berangkat kerja. Kenapa minta anter? Karena saya sampe sekarang belom bisa nyetir mobil. Huaaa.. Jadi apa-apa minta anter deh. Tadi pagi saya dianterin kerja sama Bapak pake mobil Indra. Dan Bapak saya ngga terbiasa bawa city car, biasanya beliau bawanya family car, yang lebih tinggi dan besar. Jadi tadi di jalan kaya orang yang baru belajar nyetir mobil. Hadeeuuhh. Perjalanan ke Sunter yang cuma 45 menit tadi ditempuh sejam lebih karena Bapak saya di kiriii terus jalannya, 2x nyenggol spion kiri daaan beberapa kali mobil mati di tengah jalan karena kopling yang menurut dia terlalu keras. Yang biasanya saya bisa makan, minum dan dandan di mobil, kali ini sibuk ikut merhatiin jalan dan akhirnya sampe turun di kantor, saya lupa belom pake alis. Bisa liat jin deh eyke!

Nanti sore pulang kerja dijemput beliau lagi, siap-siap energi buat merhatiin jalan lagi deehhh..

Saya jadi cepet-cepet pengen belajar nyetir mobil supaya ga minta anter-anter terus. Hehe..

Semangat Bapak!

Siapa yang anak Bapak kaya saya???🙂