Pengendara Sepeda Motor di Jakarta


10885364_549795081812397_7132346437210966259_n

 

Kalo dari lelucon-lelucon yang saya baca, pengendara sepeda motor yang nyebelin tuh ada 2, yaitu : rombongan touring dan emak-emak. Rombongan touring tau doong, jalannya pelan, nguasain jalan dan kepentingannya menyerobot lampu merah melebihi Ambulance. Ngeselin yah, kita-kita yang posisinya udah di lampu ijo jadi bete karena itu rombongan touring enak banget lampunya ijo terus. Apalagi kalo touringnya motor gede (moge). Lebih-lebih lagi nguasain jalannya. Nah kalo yang kedua itu emak-emak. Apalagi emak-emak pake kerudung bonceng anak di depan ama belakang, kasih sen kiri eh dia belok ke kanan. Amsyong kan tuh? Emak-emak komplek banget nih, yang penting bisa nyalain motor trus jalan, ga peduli sama rambu-rambu lalu lintas bahkan ga peduli itu lampu sen penting apa ngga. Lebih parahnya kemaren, jalanan macet banget dan posisi mobil saya dan suami di depan pom bensin. Macet, ga gerak biasa dong kanan dan kiri motor nyelip-nyelip saling mendahului. Di depan saya ada ibu-ibu mau belok masuk pom bensin, langsung ajah gitu belok kiri dan bablas tanpa liat kiri lagi, padahal kirinya tuh motor-motor banyak yang nyelip-nyelip. Ngerem mendadak dong si pengendara motor di kiri, sampe mau kejungkel gitu dari motornya dan si ibu-ibu liat itu orang jatoh karena dia nyelonong, dia asik aja loh masuk pom bensin dan pengendara yang jatoh ga ditolongin ama dia. Luar biasa kejam yah Ibu Kota ini.. Saya dan suami yang menyaksikan hanya melongo dan geleng-geleng sambil agak waswas kalo-kalo itu motor dikiri jatohnya nimpa mobil kita. Hahaha. Serem lah pokoknya.

Saya dan suami masing-masing adalah pengendara motor. Saya dulu pulang pergi ke kantor bawa motor sendiri, semenjak menikah jadi dianter jemput suami saya yang juga bawa motor. Semenjak hamil aja baru dianter dan dijemput naik mobil untuk meminimalisir resiko ke kandungan saya. Nah, jaman saya bawa motor sendiri, saya kategori pengendara yang alon-alon asal kelakon. Jadi saya sangat hati-hati, ga pernah masuk jalur cepat, ga pernah masuk jalur busway, dan kalo countdown lampu lalu lintas belom berubah bener-bener jadi ijo, saya ngga akan  maju dari belakang garis. Walopun kayanya kuping saya hampir berdarah kalo lagi lampu merah udah di detik 6, 5, 4, 3, 2, 1, 0.. itu pasti udah diklaksonin dari belakang dan dicemooh sama pengendara motor yang lain. Hadeehh lha wong mau jalan bener aja susah yaa.. Dan saya bikin SIM itu pake tes tertulis dan tes praktek di Samsat, bukan yang dateng cuma foto doang.

Bahkan saya selalu ngga mau pulang kerja di peak hour, takut jalanan menggila macetnya dan  menggila juga pengendaranya. Serem. Dan karena kehati-hatian yang tinggi (ama penakut beda tipis), saya pernah lagi musim ujan, pulang harus nyetir motor kan, saya takut jalanan ngga keliatan dan licin banget kalo ujan, motor saya tinggal di kantor dan saya pulang naik busway ato angkot. 3 jam di angkot ngerasa lebih baik dibanding 1 jam perjalanan sendiri naik motor tapi ujan-ujanan. Dan kejadian itu berkali-kali banget dilakuin. Besoknya berangkat kerja jadi ngerepotin bokap untuk minta anter. Hahaha..

Sama halnya dengan suami saya, dia juga tipikal yang hati-hati kalo bawa motor. Jadi kalo di jalan naik motor sama dia ngga pernah ngerasa keburu-buru. Santai dan insya allah tiba ditujuan dengan selamat. Jadi dia suka sebel sama pengendara motor yang suka terobos lampu lalu lintas. Lebih kepada ngga sayang diri sendiri siih itu yaa ketimbang ngga patuh peraturan. Sereemmm..

Menurut saya pengendara motor buanyak buanget ngga masalah asal tertib mematuhi peraturan. Kalo belok kiri ya sen kiri, belok kanan ya sen kanan, lampu  merah ya berenti dong sampe lampu jadi ijo lagi. Hhhh.. Keluh kesah orang yang tinggal di Jakarta banget ya ini.. Jadi pengen pindah ke New Zealand aja deh (kampunge sopooo..)

Ada yang bete juga sama pengendara motor atau mobil?