ASI Eksklusif Saat Ibu Bekerja


Lah judulnya serius amat. Hehe..

Ketika saya masuk kerja ninggalin Khaliza umur 2,5 bulan saya bertekad untuk tetep ngasih ASI ke anak saya. Kata orang menyusui dengan keras kepala. Itulah yang saya lakukan dan alami, ternyata menyusui harus SEKERAS itu 😥 yang saya tau menyusui hanya serahkan payudara ke bayi dan nanti bayi akan menghisap. Ternyata tidak sesimple itu sodara-sodariii.

Hari pertama menyusui bayi kayanya asik aja nyedotnya, saya pikir juga asi lancar-lancar aja. Hari kedua puting lecet kanan kiri dan bayi nangis terus. Lho kenapa? Ternyata asi saya yang memang baru sedikit (sesuai dengan ukuran lambung bayi) dan posisi menyusu yang kurang tepat. Bayi tidak menghisap dengan benar. Pasti banyak deh infonya tentang latch on kalo googling.

Saya ngga lagi mau cerita cara memperbanyak asi atau cara menyimpan asi. Pasti banyak deh dimana-mana. Saya cuma mau cerita mengenai MENYUSUI DENGAN KERAS KEPALA. Artinya apa sih? Tadinya juga saya ngga tau. Pas ngalamin sendiri baru ngerti.

Singkat kata, akhirnya saya bisa nyetok asi 1 freezer 5 rak yang kurang lebih isinya ada 200 botol dan plastik asi. Banyak amat? Tapi itu kalo dihitung jumlah si bayi minum per hari 6-7 botol selama ditinggal kerja, ga sampe sebulan udah habis itu stok segitu kalo sayanya ga pompa asi selama kerja. Saat udah kerja saya masih konsisten pompa asi 3x di kantor dan 2x di rumah dengan jadwal sbb :
pagi 07.30 (kantor)
siang 12.00 (kantor)
sore 16.30 (kantor)
malam 21.00 (rumah)
tengah malam 02.00 or 03.00 (rumah)

Dengan pola 5x pumping seperti itu saya bisa menghasilkan 900-1000 ml per hari. Bayi minum 600-700 ml selama 12 jam saya tinggal kerja. Sisanya masih ada 300-400 ml yang jadi stok. Sebulan konsisten, freezer bener-bener udah ngga muat lagi menampung. Sayanya juga udah ga sanggup banget di kantor suka teler ngantuuukk karena jam 2 masih harus bangun pumping. Saya jadi kecapean banget juga. Akhirnya suka skip pumping tengah malem itu.

Konsisten dengan pumping 4x sehari sejak si bayi usia 4-5 bulan. Nyaman ngelakuinnya, udah ga ngantuk-ngantuk lagi. Tapi freezer masih ga muat nih nampung kelebihan produksi asi. Akhirnya mulai skip pumping yang malem pas si bayi udah 6 bulan, karena dia udah makan juga jadi ga terlalu banyak minum asi. Jadi saya ga perlu terlalu banyak produksi asi juga.

Sampai sekarang (bayi mau 9 bulan) saya masih 3x sehari pompa asi. Udah ngga ngantuk-ngantuk lagi. Hasil produksi udah balance dengan hasil yang diminum. Freezer masih penuh tapi masih bisa buat nyimpen es batu sedikit celah.

Di kantor, ada ibu muda juga yang punya bayi beda usia 3 bulan sama anak saya. Dia di kantor juga pompa asi tapi cuma sekali saat jam makan siang aja karena katanya ngga sempat. Saya juga kalo mikirin kerjaan yaah pasti ngga sempat makanya saya dateng lebih pagi supaya bisa pumping dulu dan (terkadang) pulang lebih sore. Biasanya tergantung kebijakan perusahaan (dan bosnya tentu). Alhamdulillah bos saya mendukung asi eksklusif. Jadi saya boleh ambil jam kantor sekitar 30 menit sebelum pulang dipake untuk pumping.
Jadi si temen saya itu dari anaknya lahir udah dikasih susu formula juga. Karena katanya anaknya nyusunya kuat dan katanya asinya ngga sanggup. Padahal prinsip asi adalah supply by demand. Semakin kuat bayi nyusu, semakin banyak asinya keluar. Saya yakin banget akan hal ini. Kalo saya sih mikirnya sayang aja uangnya hehe. Kita bisa produksi susu kenapa harus pake susu yang lain. Hahaha. Kecuali alasan medis tentu.

Terus ada temen saya juga yang sebelum bayinya lahir udah minta donor ke saya kalo2 nanti asinya ga cukup, dia mau minta asi saya. Saya bilang kalo lo udah ngelakuin 5-6x pumping sehari dan asi masih ga cukup juga boleh minta ke gw. Karena saya yakin banget, dengan nyusuin langsung dan masih ditambah pumping 5x sehari pasti asinya lebih dari cukup!

Jadiiii bayi tetep dapet haknya mendapatkan asi selama ibunya kerja itu bisa banget. Cuma ya itu harus keras kepala. Nahan ngantuk, nahan capek, nahan emosi, dan nahan kesel kenapa laper terus serta berat badan ga turun-turun. Hahaha..

Semangat meng-ASI-hi untuk buibu diluar sana. Insya Allah bisa sampai full 2 tahun. Bagi saya susu formula bukan racun, saya sendiri anak susu formula. Tetap ASI yang terbaik dan saya mau kasih yang terbaik untuk anak saya. Insya Allah. Semoga Allah mengizinkan 🙂

img_9665

stok asi saat anak saya usia 3,5 bulan

img_8825

ini stok asi saat anak saya umur 7 bulan

Advertisements