Saya (Nggak) Suka Pake Daster


Dulu-dulu ya, jaman saya masih single sampe udah nikah, saya ngga suka sama sekali pake daster. Dan saya punya daster cuma satu, itupun daster-daster yang adem-adem beli di Bali itu loh. Dibeliin lebih tepatnya. Kenapa saya ngga suka pake daster? Karena menurut saya kaya berantakan, trus emak-emak banget, dan ribet duduk ngga leluasa karena roknya itu. Jadilah saya ngga pernah suka pake daster. Saya kalo di rumah pake kaos belel dan celana pendek atau celana panjang katun. Atau ya pake piyama. I love piyama.

Nah semenjak hamil, di rumah saya masih pake kaos dan celana seperti biasa. Tapi berhubung perut semakin gede, kaos ngga muat lagi doong bagian perutnya. Dan perut jadi begah banget kalo pake kaos dan celana. Kayanya perutnya minta dibukaaa gitu. Akhirnya mama mertua saya beliin daster. Perut saya berasa lega dan ngga kaya kegencet. Akhirnya saya jadi beli-beli daster deh di Pasar Modern -__-. Pas pake daster dan ngaca, “duh gue emak-emak banget yah..” Yah emang udah mau jadi emak-emak juga yakan.. Insya Allah. Hehe..

Jadi untuk sementara i love daster dulu deh. Babay kaos dan celana😀

 

Model-Daster-Ibu-Hamil