Parno (Paranoid) Browsing di Internet


paranoia-130613

 

Belakangan ini saya parno (paranoid) banget buat browsing mengenai kehamilan. Bukannya ngga mau nambah ilmu, tapi kalo nemu berita yang menyedihkan atau yang kehamilannya ngga lancar, saya jadi kepikiran. Saya jadi takut stress sendiri. Sedangkan orang hamil harus meminimalisir stress nya.

Waktu awal-awal hamil, saya periksa ke dokter spesialis kandungan dan belum keliatan janinnya, baru keliatan kantung rahim. Pulang dari dokter saya browsing karena mau tau itu artinya apa. Hasil browsing ada 2 kemungkinan, nunggu 2 minggu lagi untuk usg lagi dan keliatan ada janinnya dan ada detak jantungnya atau memang ngga ada janinnya alias hamil kosong (blight ovum). Saya kepikiran bukan main. Sampe saya mau nangis kalo setiap inget hasil browsing saat itu. Gimana kalo nanti periksa trus ngga ada detak jantungnya? Gimana nanti pas cek  lagi ternyata kantungnya ngga ada isinya? Seribu gimana nanti kalau kalau kalau udah memenuhi kepala banget. Suami langsung menenangkan dan melarang saya untuk browsing sesuatu yang tidak perlu.

Akhirnya saya ngga browsing-browsing lagi. Saya hanya browsing mengenai makanan dan minuman apa yang sebaiknya dihindari saat hamil atau browsing yang ringan-ringan misalnya tips-tips ketika sedang hamil muda. Gitu-gitu aja. Saya ngga browsing yang ‘gejala tertentu’ atau yang agak berat yang malah bikin saya ‘sakit’.

Dan Alhamdulillah dengan ngga browsing yang aneh-aneh, saya jadi lebih ringan menjalani kehamilan pertama ini.

Sampe kemudian beberapa hari lalu, istrinya temen saya (dan juga temennya suami) melahirkan anak perempuan. Dan ini anak pertama. Temen saya sempet posting di socmed dan udah buanyak banget yang ucapin selamat termasuk saya. Satu hari setelah kelahiran putrinya, temen saya itu posting lagi bahwa putrinya meninggal dunia dengan adanya diagnosa penyakit tertentu. Saya yang lagi dikuasai hormon kehamilan, mewek lah pagi-pagi baca berita itu. Cuma baca postingan aja mewek, gimana kalo saya ngelayat kesana langsung?😥 Saya mau tanya ke ybs anaknya sakit apa, saya ngga enak dan juga takut kalo tau penyakitnya trus bikin saya parno. Tapi saya penasaran. Akhirnya saya memutuskan untuk bertanya ke temen saya yang lain, saya beraniin diri buat nanya. Ternyata informasinya adalah kena hyperbilirubinemia. Dan temen saya yang kasih info ngga tau itu penyakit apa dan saya diminta browsing dan share infonya ke dia setelah saya browsing. Omaygaaattt..

Saya memberanikan diri untuk browsing, dan menanamkan dalam hati bahwa yang saya browsing ini adalah untuk menambah pengetahuan saya bukan untuk menambah ketakutan saya. Ternyata anaknya temen saya itu dalam bahasa Indonesianya mengidap penyakit kuning, yang memang baru bisa terdeteksi apabila bayi telah lahir. Tapi saya juga kurang tau kenapa bisa sampe meninggal. Yang jelas saya sedih banget. Saya yang bukan Ibunya aja sedih, apalagi temen saya itu ya yang sebagai orangtua kandungnya. Pasti jauh lebih sedih dari saya.

Akhirnya saya berhasil browsing mengenai hal yang saya takutin, dan setelah browsing saya ngga parno. Tapi jadi membuat saya semakin semangat untuk meningkatkan kesehatan saya demi saya sendiri dan anak yang saya kandung. Saya jadi mulai stop makanan yang bener-bener menurut saya ngga sehat dan dilarang dokter, kalo belakangan saya suka cuek minum milktea bubble yang enak ituuh (duh gulanya!) sekarang bener-bener stop. Manusia hanya berencana, namun Tuhan juga yang menentukan. Insya Allah kalo rencana kita baik, Tuhan juga memberi hasil yang baik.

Doakan kami sehat selalu sampai lahir yaaa🙂

Dan doakan saya ngga stress gara-gara browsing doang! Hihihi..

 

https://idmgarut.wordpress.com/2009/02/04/hyperbilirubinemia/