Ngorok dan Ngigo


tidur-bebas-ngorok

 

Masih ngomongin soal tidur dan kebiasaannya. Hehe. Saya dan suami punya kebiasaan tidur masing-masing. Suami saya kalo lagi mau flu atau kalo lagi capek berat, kalo tidur suka ngorok. Ih sebel! Waktu awakl-awal nikah saya sampe ngga bisa tidur kalo denger dia ngorok. Tapi seiring berjalannya waktu, saya bisa mengatasi masalah ngoroknya dia. Bangunin aja orangnya, trus minta dia ganti posisi tidurnya supaya napasnya ngga tertahan. Dan jadilah ngoroknya ilang (di malam itu).🙂

Kalo saya sendiri, punya kebiasaan ngigo (mengigau) kata suami saya. Yang saya sendiri kurang sadari. Hahaha. Ngigo nya ngga ngomong dengan jelas, tapi hanya hamhemhamhem aja, semacam bergumam. Waktu awal-awal nikah, suami saya suka kebangun dan ngerasa kaya saya lagi ngajak dia ngomong tengah malem. Ternyata saya cuma ‘bergumam dalam tidur’ hehe. Lama-lama dia terbiasa.

Tapi beberapa hari lalu, tengah malem saya kebangun karena suami ngorok dan saya bangunin dia untuk ubah posisi tidurnya supaya ngga ngorok. Dia ubah posisinya tapi trus dia nengok ke saya dan kaya memastikan gitu. Saya bingung trus nanya : “kenapa sayang? Ya udah bobo lagi aja.” Dia malah jawab : “ooh kamu ajak aku ngomong beneran, kirain kamu ngigo.”

Iiihhh..