Kartu Kredit Di Hack


Kemaren di sela-sela cerita tentang online shop, saya juga cerita tentang kartu kredit (kk/cc) saya yang di hack. Saya lanjutin disini ya.. Saya pengguna cc yang cukup aktif. Saya punya lebih dari 2 cc, tapi yang saya sering pake sih 2. Yang lainnya cuma sesekali aja kalo butuh yang limitnya agak gede. Saya sering pake cc buat online shop karena saya suka kelupaan kalo pake sistem transfer. Udah kelewatan batas waktunya baru inget untuk transfer. Pas mau order lagi, barangnya udah habis. Hiks..

Saya pernah kena 2x. Keduanya dari website online shop qoo10.co.id bukan mendiskreditkan sih, hanya menjelaskan aja sekaligus curhat😀
Yang pertama kena itu cc HSBC saya. Jam 9 pagi hari Sabtu tiba2 saya ditelpon dari pihak bank HSBC konfirmasi saya sekitar 1 jam sebelumnya ada melakukan pembelanjaan tapi gagal pembayaran ngga di website itu? Lah saya aja baru bangun tidur, mau belanja dari mana? Trus cs nya info kalo ada 2 transaksi gagal di hari itu di website qoo10 dan nilainya diatas 1 juta. Giley! Saya langsung konfirmasi aja kalo saya ngga melakukan pembelanjaan tersebut. Trus cs nya langsung menyarankan saya untuk blokir cc saya itu nanti dikirimin kartu baru. Saya langsung setuju dan dapet kartu baru. Kartu dateng langsung saya tutup cc nya karena menurut saya ngga secure. Karena pada saat itu memang kalo saya transaksi online pake cc itu, ngga ada confirmation code yang biasa dikirim by sms itu loh. Tiba2 lupa namanya. Jadi cuma masukin no cc, transaksi berhasil. Gitu doang. Jadi dr cc nya juga keamanannya kurang menurut saya.

Tapi saya ngga kapok. Kembali saya belanja di website itu pake cc. Yang kedua adalah cc dari Bank Mega. Cc ini lebih secure menurut saya karena tiap transaksi ada confirmation code by sms yang selalu diminta. Jadi saya pikir aman2 aja. Malem-malem tiba-tiba ada sms yang informasikan ‘transaksi anda sebesar sekian rupiah di website aaa berhasil!’

Doeng.. Saya ngga belanjaaa.. Saya lagi nonton dvd dirumaaahh.. Saya langsung telp cs banknya. Bank bilang transaksi sudah berhasil dan lagi-lagi nilainya lebih dari 1 juta! Sedangkan saya kalo online shop paling seratus duaratus ribuuu.. Ga lebih. Saya langsung minta cc saya di blokir dan cs nya bilang untuk pengurusan pengembalian dananya baru dlbisa dilakukan stelah cetak tagihan. Jadi saya harus nunggu dulu sampe tanggal cetak tagihan yang itu datengnya akhir bulan dan baru telp cs lagi untuk pengaduan transaksi yang tidak dilakukan.
Bulan itu saya langsung urus sih.. Saat telponan sama bank, cs nya bilang transaksi terjadi dengan ip address internet dari US tapi nama pembelinya Rizki siapaa gitu. Orang Indonesia. Yah memanglah hacker paling jago kan orang Indonesia (saya pernah baca dimanaaa gitu). Alhamdulillah bisa diproses pengembalian, tapi saya tetep harus bayar dulu tagihannya, baru akan di kreditkan di tagihan bulan depan. Huffftt..

Nah sekarang saya baru kapok belanja online pake cc, kecuali ada sistem cicilan 0% hahaha.. Sebenernya cc itu untuk memudahkan, tapi kalo yang kaya gini-gini malah bikin mumet. Setujuuuh?

image