Pertanyaan Seputar Resepsi Pernikahan


biaya-resepsi-pernikahan

 

Beberapa hari lalu, temen saya ada yang nanya-nanya tentang resepsi nikah karena dia ada rencana nikah. Katanya akhir Desember mau lamaran dan Oktober tahun depan nikahnya. Wuih lama ya jedanya. Hehe.. Kalo saya kemaren ngga boleh jeda kelamaan gitu antara lamaran dan nikahnya, alasannya karena takut terjadi apa-apa. Yah bolehlah.. Saya sih nurut aja. Dan kalo menurut saya, jeda yang agak panjang bisa bikin persiapan jadi lebih matang yakan. Bisa pilih-pilih vendor lebih banyak, bisa pitching lebih leluasa, dan tentunya bisa galau lebih banyak karena saking banyaknya vendor dengan beragam paket dan harga yang ditawarkan. Hahaha..

Pertanyaan-pertanyaan pada umumnya adalah : kemaren resepsi budget berapa?

Saya sendiri terbuka sama temen-temen saya mengenai budget ini. Karena saya bikin yang simple dan ngga mewah, jadi biaya ga buanyak buanget habisnya. Lagian ya kalo mau bikin mewah juga ngga punya duitnya. Hahaha. Tapi kembali lagi ke niatan orangnya, mau bikin pesta kaya apa. Subyektif banget kan yah..

Menurut saya, ngadain resepsi kan ga harus ya.. Lebih kepada ucapan syukur alhamdulillah atas kebahagiaan kita melangsungkan pernikahan, kemudian membagi kebahagiaan dengan sanak saudara dan teman-teman. Jadi karena sifatnya yang sangat relatif itu, relatif juga besar kecilnya untuk yang mengadakan.

Temen saya itu mau nikahan di Bandung, dia sharing ke saya kalo dia udah mulai minta price list dari beberapa vendor untuk make up. Dari vendor-vendor itu harganya diatas 10juta semua. Wow banget yah. Saya menghabiskan budget untuk make up, baju pengantin, dan baju-baju ortu serta among tamu Cuma setengah dari biaya tadi! Gileeyy.. Entah biaya di Bandung emang mahal banget, atau sekarang biaya yang emang naik, apa saya yang emang rejekinya dapet yang murah tapi bagus? Padahal kalo dipikir-pikir saya juga mengadakan baru taun ini, masa harganya udah melonjak jauh. Hihihi..

Belom selesai ketakjuban saya, dia nanya lagi : butuh pawang ujan ngga yah?

Dan katanya dia sampe berantem berdebat sama pacarnya gara-gara dia kepengen pake pawang ujan untuk antisipasi dan si pacarnya ngatain dia lebay! Hahaha.. Kalo dipikir-pikir iya juga sih. Bulan Oktober belom ujan-ujan banget. Judul lagu aja November Rain, bukan October Rain, yakan.. hihi. Dan saya kembali memberi masukan, lebih baik banyak berdoa aja, minta yang terbaik aja sama Tuhan. Toh Tuhan yang maha memberi dan menentukan. Bukan pawang hujan😀

Dia belom ada nanya-nanya lagi sih ama saya. Tiba-tiba tadi pagi adik saya yang perempuan yang usianya beda 7 tahun dari saya, whatsapp : minta budgeting list buat resepsi nikahanmu kemaren dong, mba..

Haiyaaaa.. buat apa nih bocah? Seinget saya dia punya pacar juga ngga. Saya intrograsi aja sekalian. Ternyata katanya buat siap2 nabung dan investasi aja, walopun butuhnya masih nanti-nanti. Hihi.. Well planning juga dia ngga kaya kakaknya. Udah pacaran dan serius baru ngebut nabung😀

Yah memang pertanyaan mengenai habis uang berapa atau budget berapa untuk pernikahan adalah hal yang pertama terlintas di kepala kalo membicarakan tentang menikah. Tapi kita seyogyanya jangan lupa, bahwa ratusan juta yang dikeluarkan tidak menjamin keutuhan rumah tangga setelahnya atau bahkan yang hanya ratusan ribu yang dikeluarkan bakalan bokek selamanya ketika berumah tangga. Ngga gitu kan.. Dan yang penting adalah sah untuk pengantin, sah di mata agama dan Tuhan. Halal buat semuanyaaa, berkah untuk selanjutnya🙂