Atasan Nyebeliiinnn..


boss is like a diaper

 

Hahaha.. Judulnya profokatif banget yah..

Jadi ceritanya beberapa hari lalu saya lagi sebel ama atasan saya. Dia itu atasan baru, baru naik jabatan maksudnya. Tadinya posisi dia sama saya itu sama, kemudian posisi atasan disitu lowong, doi dipromosi deh. Karena dinilai sudah senior. Karena emang udah lama banget dia kerja disini, sedangkan saya baru 1,5 tahun. Saya sih hepi-hepi aja dia promosi, toh memang saya juga anak baru.

Nah, ada kelakuan dia yang menurut saya nyebelin buanget. Misalnya ada tugas by email dari Big Boss (diatas dia masih ada atasan lagi), dia tanpa baca emailnya dan tanpa memberi arahan langsung forward emailnya ke saya atau tim yang lain untuk diminta mengerjakan. Saya sih kerjain aja karena toh buat perusahaan. Tapi kalo lama-lama saya liat kerjaan dia kok ya cuma forward email doang, kemudian ngadep big boss bilang dia udah kerjain kerjaannya. Padahal bukan dia yang kerjain. Nyebelin kan..

Beberapa hari lalu, dia dapet tugas dari Direksi, dia forward ke saya untuk kerjain. Saya kerjain semuanya. Saya kirim. Kemudian ada permintaan dari Direksi yang sama tapi dengan pekerjaan berbeda, dia forward lagi tuh ke saya emailnya karena dia pikir kerjaan itu berhubungan dengan yang saya kerjain sebelumnya. Ada surat-surat dalam Bahasa Inggris yang harus saya lengkapi dalam email itu. Saya lengkapi dong, tapi pasti sebelumnya saya harus translate dulu itu data yang dimaksud apa, saya mesti paham dulu yang diminta apa yakan supaya saya ga salah isi, saya juga harus cari data-datanya untuk diisi ke surat itu. Dia ngeburu-buru saya surat itu supaya harus selesai karena udah ditanyain Direksi. Saya jadi buru-buru ngerjainnya dan dia masuk ke Direksi untuk menyerahkan pekerjaan atas namanya sendiri. Kemudian Direksi nanya dong itu surat maksudnya apa dan hubungannya dengan proyek mana. Lah emang dasar si dodol dia kan kerjanya cuma forward, ga baca juga yang dimaksud apa, ga bisa jawab lah dia pertanyaan Direksi. Balik ke ruangan dia malah bilang ke saya : “Mbak, ga dibaca dulu sih, ini ga ada hubungannya ternyata sama permintaan Direksi yang sebelumnya..”

Dih si oon, yang bilang ada hubungannya dengan kerjaan sebelumnya ya siapa? Dia yang ga baca perintah, malah saya yang disalahin. Duuuhhh, gaji ente kegedean kalo kerjaan ente cuma forward email doang tiap hari. Iiiihhh saking keselnya. Tapi saya ga langsung ngamuk ke dia kaya gitu sih, saya cuma bilang : gue baca, situ kali yang ga baca. Udah deh abis itu jam 5, saya ngacir pulang. Bhaayyy. Pelampiasan keluh kesah dan emosi jiwa tentu saja ke suami tercinta. Hahaha.. Duuhhh sabaar deh yaa kalo masih jadi karyawan orang. Hehehe

Ada yang atasannya nyebelin bin ngeselin jugaaaa????