Selingkuh Karena LDR?


LDR

Saya ngga pernah juga sih LDR-an ama pacar atau suami saya. Kisah ini saya ambil dari kisahnya temen saya. Semoga menjadi pembelajaran bagi kita semua, baik laki-laki apalagi perempuan.

Temen saya, sebut aja namanya Ina, ketemu dengan calon suaminya, Budi, saat sama-sama lagi tes PNS di Jawa Tengah. Ina saat itu udah kerja di salah satu bank BUMN disana, sedangkan calon suaminya guru les privat untuk calon mahasiswa dan calon PNS. Dari pertemuan itu, semakin akrab keduanya, pacaran, kemudian menikah. Pacaran sekitar setahun atau dua tahun dan LDR-an, karena Ina dimutasi tugas ke Jawa Timur sedangkan Budi tetap di Jawa Tengah karena emang domisilinya disana.

Pernikahan diadakan di Jakarta, kebetulan Ina adalah orang Jakarta. Dia ada di Jawa Tengah karena kuliah dan kemudian dapat pekerjaan disana. Setelah nikah, mereka tetap di kota masing-masing. Ina di Jawa Timur, Budi di Jawa Tengah. Seminggu sekali atau dua minggu sekali, salah satu dari mereka mengunjungi satu sama lain ke kotanya. Kalo ngga Ina yang ke Jateng, berarti Budi yang ke Jatim. Yang sering saya liat sih malah Ina yang ke Jateng dibanding Budi yang ke Jatim. Sampe Ina hamil dan melahirkan juga masih LDR-an mereka. Setelah anaknya udah berusia setahun, Ina dimutasi ke Jateng lagi jadi bisa kumpul deh sama suami. Kalo kata orang Jawa “mangan ora mangan asal kumpul”😀
Happy dooong pastinya tiap hari bisa liat dan mesra-mesraan setelah taunan LDR-an. Hehe..

Dua tahun kemudian, saya liat status bbm nya galau terus. Saya tanya aja kenapa kok galau teruuss. Kebetulan dia temen saya dari kecil, kita satu sekolah terus kecuali kuliah saya tetep di Jakarta, dia di luar kota jadi kita selalu jujur satu sama lain. Pas saya tanya kenapa kok galau, dia jawab dengan gamblang : suamiku selingkuh, lis dan selingkuhannya hamil. Dunia kaya runtuh nimpa kepala.
Astaghfirullahaladzhiimm.. saya sendiri sampe ga bisa jawab apa-apa. Rumah tangga yang belum sampe 5 tahun, anak masih kecil banget, suami selingkuh, selingkuhannya hamil. Dan parahnya saya baru tau, si Budi itu sampe sekarang kerjanya ya Cuma guru les privat aja sambil sesekali jadi joki PNS. Hish.. Yang kaya gitu kok berulah! Temen saya itu kemudian minta cerai, sedangkan suaminya gamau cerai, tapi tetap mau bertanggung jawab terhadap wanita selingkuhannya yang hamil itu. Menang banyak dong yaahh.. Curang! (emosi sendiri)

Emangnya dia ga curiga ya kalo suaminya ada lagak-lagak sedang berselingkuh? Dia bilang ga tau sama sekali dan ga curiga sama sekali. Terlalu percaya apa terlalu cinta? Saya sampe bahas ini sama orangtua saya, karena mereka kenal baik dengan Ina secara temen saya dari kecil. Bapak saya sih menduganya mungkin dia sudah selingkuh sejak jaman LDR-an setelah nikah itu, tapi baru kesandung batunya aja sekarang. Ngga tau Bapak saya yang negative thinking sama LDR apa gimana, tapi setelah saya pikir-pikir ada benernya juga. Entahlah, Cuma si Budi dan Tuhan yang tau kapan dia mulai selingkuh.
Sekarang Ina udah cerai dari Budi, status bbm nya masih suka galau, kaya orang putus cinta banget, tapi dia kekeuh banget juga untuk pisah. Yah semoga yang terbaik juga buat Ina dan anaknya.

Kepercayaan dengan pasangan itu penting, dan lebih penting lagi adalah menjaga kepercayaan yang diberikan itu. Yakan.. Saya sendiri ga pernah curiga suami saya di kantor trus meeting trus kemana, tapi saya percaya itu pasti kerja. Saya sendiri diberi kepercayaan sama suami saya, jadi saya menjaga kepercayaannya dengan jujur kalo ngantor ya ngantor, ngemall ya ngemall. Biasanya ngemall juga sama dia sih. Hehe.. Ga usah yang LDR-an dicurigai selingkuh, yang tiap hari ketemu dan serumah kalo emang niat selingkuh mah selingkuh aja. Setan ada dimana-manaaa, kitanya yang harus membentengi diri dari godaan setan. Saya sedih banget denger cerita temen saya itu, sampe jadi ikutan memaki.

Tulisan saya ini Cuma untuk sharing dan pembelajaran aja. Bukan berarti ngomporin untuk selalu curiga sama pasangan yaah. Hehe.. Lebih kepada kitanya aja, bisa jaga kepercayaan dari pasangan, selalu jujur, jaga komunikasi (penting! Saya nih yang suka cuek ga pernah sms suami kalo keluar-keluar kantor), dan yaa berdoa semoga pasangan kita dilindungi dari setan yang menggoda. Hehe..
Yang lagi LDR-an jangan takut, yakinlah bahwa pasangan adalah orang baik. Yang ngga LDR-an bukan berarti aman, tetep percaya dan menjaga kepercayaan. Semoga kita selalu semakin baik dari hari ke hari.

Semangat!

Nb : buat Ina, semangat terus sayang.. Berjuang ya buat si jagoan kecil🙂