Sekelumit Cerita Tentang Honeymoon


Saya mau cerita sedikit nih tentang honeymoon. Rencana saya dan suami mau langsung pergi honeymoon setelah menikah. Langsung itu bukan berarti abis acara langsung cuss, tapi maksudnya adalah tidak ditunda-tunda beberapa bulan lagi nanti honeymoon-nya atau nanti kalo udah punya duit, bla bla.. Takutnya sih nanti-nanti ngga sempet aja. Sekalian cuti nikah bablasin aja sekalian honeymoon.

Bulan November, saya dan Indra iseng mau jalan-jalan abis kondangan. Saat itu, kalo weekend kerjaan kita pasti ada ngurusin urusan pernikahan, ya cari undangan, cari souvenir, test food, dll. Nah weekend itu tadinya kita mau ke sanggar rias dan baju pengantin, tapi ternyata jalan di depan sanggar lagi ada perbaikan dan katanya ngga bisa lewat sama sekali karena macet total, jadilah kita puter haluan jalan-jalan ngemall aja. Pulang kondangan sambil dengerin radio di mobil, ternyata katanya ada travel fair di Gandaria City. Saya sama suami langsung aja iseng kesana, siapa tau dapet tiket murah buat honeymoon.

Sampe di mall, di atriumnya gitu udah ada komputer-komputer berjajar dari segala macam Tours and Travel. Ternyata hari itu lagi ada Garuda Travel Fair versi mini, versi besarnya biasanya ada di JCC di bulan September. Nah di Gandaria City ini kaya versi sisaan gitu deh dari yang di JCC. Untuk promonya sendiri adalah untuk penerbangan 1 Februari 2015. Alhamdulillaaaah ya Allaaah.. Pas banget sama waktu saya buat honeymoon! Saya nikah 31 Januari 2015, dan rencananya kita mau jalan 2 hari setelah acara, yaitu 2 Februari 2015. Inilah yang dinamakan dengan semesta mendukung keputusan pernikahan kami.

Disana kita nanya-nanya tiket Garuda ke Bali dan ke Lombok. Yaah pikiran kita mau honeymoon paling juga Bali atau Lombok. Antara ke Bali aja, atau ke Lombok aja atau dateng ke Bali, pulangnya dari Lombok. Gitu-gitulah, banyak pengen budget pula yang menentukan. Hahaha. Nanya ke beberapa tour n travel, dapetlah yang paling murah di tanggal yang kita inginkan. Dapet Jakarta – Bali (pp) berdua Rp 2,7jt saja. Garuda bok. Jadi per orang Rp 600rb-an sekali jalan. Uhuuuyyy.. Jadi kitaaa honeymoon!!!

Pulang dengan hati senang. Terus udah dapet tiket, apalagi dong? Penginapan yakan.. Baru bulan depannya saya dan Indra cari-cari villa atau hotel yang buat honeymoon gitu. Saya mau yang ada private pool-nya aahh, supaya romantis. Hihihi.. Padahal mah ga dipake juga itu private pool. Setelah sebulan browsing, saya dapet voucher diskonan dari Groupon, hotel ada private pool nya untuk 2 malam hanya Rp 1,7juta sajah. Ini penampakan kamar hotelnya :

ini yang didapet dari Groupon

ini yang didapet dari Groupon

ini kamarnya :)

ini kamarnya🙂

ini private poolnya

ini private poolnya

nah, dari bathtub itu ada kaca langsung keliatan private pool nya :D

nah, dari bathtub itu ada kaca langsung keliatan private pool nya😀

Jadi tiket dapet diskonan, hotel juga dapet diskonan. Rejeki anak soleh dan soleha yaa😀

Tapi kemudian uang kita berdua habiiisss untuk acara akad dan resepsi. Dari yang kita budgetin sih alhamdulillah cukup, kita ga kekurangan suatu apapun, vendor-vendor nikahan udah dilunasin semua sebelum hari H (palingan yang biaya lain-lain yang dikeluarkan di hari H), dan alhamdulillah kita ga punya utang! Penting banget tuh. Jangan sampe abis acara selesai kita malah pusing mikirin bayar utang yakan..

Karena ga punya uang, tapi udah punya tiket dan penginapan, jadi galau sama honeymoon-nya. Bisa pergi dan stay disana, tapi ga bisa jalan-jalan dan makan enak, tapi kalo ga pergi sayang banget kan. Akhirnya 1 hari setelah hari H, kita berdua bongkar kotak angpau, dan buka amplop untuk bekal honeymoon! Saking udah ga ada duit lagii. Hahahaha.. Kalo inget itu suka cekikikan sendiri. Ambil beberapa amplop, buka, itung isinya, catet, masukin dompet, siap berangkat honeymoon.. Baaayyyy, see you next week Jakartaaaa..

Ada-ada aja ya cerita nikahan orang-orang. Tapi saya selalu bersyukur bisa melaksanakan semuanya walaupun harus berdarah-darah meraihnya. Untuk bekal juga buat saya di depan untuk selalu liat perjuangan untuk mencapai itu, jadi jangan menyia-nyiakan rumah tangga kita🙂