Foto Wedding kuuu.. Hiks :(


foto dari : @why_moments (instagram)

foto dari : @why_moments (instagram)

Saya kayanya udah review sebagian besar vendor yang saya gunakan pas pernikahan saya kemarin ya.. Mudah-mudahan memberi pencerahan untuk calon pengantin calon pengantin lain yang akan lagi pusing-pusing tujuh keliling nyari vendor ini itu buat pernikahan. Ehem..

Dari sekian banyak vendor yang saya pake, Alhamdulillah memuaskan. Tapi ga semuanya. Ada vendor yang juga tidak memuaskan dan kalo diinget-inget agak nyesel gitu deh. Hiks. Tapi saya ikhlas, nasi sudah menjadi bubur, mari kita tambahkan kecap asin, ayam suwir dan kerupuk.

Vendor yang saya pake dan tidak memuaskan adalah vendor foto wedding. Vital banget kan tuh.. Memori-memori pernikahan, make up bagus baju cantik, tidak tercapture dengan baik. Hiks.. Kalo dibilang, ini kaya foto wedding asal jadi, ga ada yang candid, ga ambil moment-moment detil yang mungkin aja terlewat oleh mata. Kita yang jadi pengantin kan ga bisa nikmatin keseluruhan pesta karena sibuk salaman di pelaminan. Jadi sangat berharap besar ke album foto wedding dimana semua tertangkap jelas. Tapi keinginan hanya tinggal keinginan. Album foto yang udah jadi sih albumnya bagus, hardcover, bahannya bagus. Tapi fotonya ga diedit doooong.. Jadi hasil foto, langsung aja gitu di cetak dan masukin album. Muka suami yang berminyak-minyak terpampang jelas di album foto. Omaygaaatt mau ngamuk gimana ini ya? Udah dibayar, dan sodara pula! Ya, kesalahan pertama adalah kita ga pilih vendor-vendor foto dari luar. Mama mertua menyarankan pake vendor ini karena saudara dan sudah biasa dipake buat acara-acara pernikahan keluarga besar serta ngga enak kalo ga pake dia. Hiks. Jadi kita ga punya pilihan. Asli yah agak kecewa sih. Tapi ya sudahlah..

Not recommended.

Saya punya temen yang foto2nya bagus banget. Harganya memang agak mahal, tapi sesuai laah sama hasilnya. Tadinya mau pake jasa dia, tapi ya itu deh.. Saya sampe ga mau liat-liat album foto pernikahan. Hish..

Saran saya sih, jangan pilih vendor dengan alasan “ngga enak karena udah kenal baik” atau “itu sodara pihak saya atau dia” atau malah “harga sodara deh”. Hiks, profesionalitas ga bisa diitung dengan kata ga enak hati deh pokoknya. Lain kali saya mau pilih vendor sendiri ajah buat foto-fotoan. Eh, udah ga ada lagi juga ya foto-fotoan wedding gitu. Hihi.. Maksudnya nanti kalo mau foto-foto maternity ato foto baby gitu..

Curhat saya hari ini lumayan panjang ya..
Ayoh calon pengantin, jangan sampe nyesel kaya saya. Foto wedding itu unsure penting banget di acara pernikahan (selain catering pastinya) buat capture moment-moment bahagia kita di hari itu. Jangan sampe moment bagusnya ga dapet karena tukang poto yang ga okeh.. Mending pake jasa sahabat yang bisa foto (dengan alat-alat lengkap dan mumpuni tentunya)dan editing, kamu bayar dia jasa foto dan editnya. Trus kamu cetak sendiri deh hasil fotonya di album yang sesuai budget kamu. Budget gede bisa cetak di album yang yahud juga kan jadinya🙂

Nb : Kalo ada yang tau jasa edit foto wedding boleh ya. Siapa tau soft file foto saya masih bisa di edit, nanti saya cetak lagi di album baru. Thanks🙂