Biaya Lain-Lain


Di kantor saya lagi riweuh mengenai RKAP (Rencana Kerja Anggaran Perseroan). Jadi tiap divisi diminta untuk menyusun program atau proyek apa yang akan dikerjakan tahun depan dan budgetnya berapa. Singkatnya begitu. Tapi faktanya adalah superrr riweuh. Karena harus dituangkan dalam excel, program2 kerja dan prediksi2nya, serta dipresentasikan di depan Direksi. Hiiihhh..

Nah kemarin, pas divisi tetangga lagi presentasi, di hajar habis-habisan mengenai ‘biaya lain-lain’ yang bahkan jumlahnya lebih besar dibandingkan salah satu proyek yang akan dijalankan. Kok bisa? Penjelasan dari pimpinan divisi itu sih karena proyek baru, sehingga ngga tau biayanya nantinya akan mengalami kenaikan atau tidak jadi disiapkan dana cadangan bla bla bla..

Kok jadi bosen banget ya ngomongin kerjaan? Hihi..

Kalo lagi nyusun anggaran bulanan aja pasti ada kan ya ‘biaya lain-lain’? Saya juga gitu soalnya. Biaya lain-lain kalo versi saya adalah kalo ada kebutuhan yang budgetnya kurang, bisa pake anggaran dana itu, tapi kalo si biaya lain-lain ga kepake, artinya akhir bulan bisa dipake buat shopping! hahaha..

Waktu saya budgetin biaya pernikahan juga ada anggaran biaya lain-lain untuk cadangan anggaran yang biayanya kurang atau kalo ada pengeluaran yang ternyata belum dibudgetin. Walaupun saya udah bikin list budget dengan amat sangat detil dan udah saya lebihin sekitar 10% dari tiap item-nya, tetep aja kepake loh itu biaya lain-lain nya.o_O

Biaya lain-lain yang harus saya keluarkan setelah acara karena tidak diprediksi adalah :
1. Pemesanan bis dari kediaman suami sampe ke gedung, awalnya pesan 2 dan sudah dihitung jumlah penumpang fix, ternyata hari H yang dateng bisnya 3! Nambah 1 karena tiba-tiba keluarga besan ada yang ga bawa mobil dan kurang kendaraannya. Ambil 1 bis lagi deh.
2. Make up dan hair do tidak sesuai list. Tadinya saya sudah bikin list untuk siapa2 aja yang di make up dan hair do dari tim perias. Setelah acara ternyata ada keluarga besan yang paginya ngga sempet ke salon, jadi minta didandanin oleh perias. Nambah panjang deh list peserta riasnya. Hihi.
3. H-3 suami saya minta ganti menu gubukan di catering. Karena sudah ada dimsum, ada siomay juga. Makanan sejenis menurut kita jadi ga perlu dua-duanya ada. Jadi salah satu diganti menunya. Karena harganya beda, jadi nambah deh setelah acara.
4. Ucapan terima kasih (uang transport) buat temen-temennya adik saya yang saya mintain tolong jadi pembaca Al-Quran, sari tilawah dan penerima tamu. Sebenernya udah disiapin budgetnya, tapi pas hari H kok rasanya kurang gitu amplopnya, jadi kita tambahin deh..
5. Biaya tambahan personil keamanan parkir. Biasa deh yaa kalo ini.
6. Tips buat pengelola gedung yang kita gangguin dari pagi buta😀

Kayanya itu deh yang dimaksud biaya lain-lain waktu saya nikahan kemarin. Ga jadi buat shopping deh karena habis terpakai. Hehe. Tapi alhamdulillah semua lancar🙂

Kalo kalian biaya lain-lain biasanya kepake apa ngga?

Uang-Melayang