Autumn at Japan (Yang Gagal)


tiket japan

Seharusnya hari ini saya ada di Osaka, Jepang, sedang menikmati teknologi tinggi transportasi negeri sakura itu dan menikmati daun-daun warna-warni musim gugur di Jepang. Walaupun bukan musim sakura sedang mekar, tapi musim gugur merupakan peringkat kedua untuk mengunjungi Jepang.

Beberapa bulan lalu, saya dan suami udah gatel banget pengen angkat pantat dan asah kaki buat traveling. Tujuan awalnya sih yang deket-deket aja deh kaya Singapore dan Malaysia. Cari-cari tiket pesawat sampe kita ke travel fair yang diadain mall di Jakarta. Beberapa kali datengin travel fair tapi ngga ada yang dibeli dong.. Resek yaa..

Pada suatu hari (cieh) saya lagi di kantor tiba2 suami chat untuk buka website AA, karena lagi ada diskon 50%. Saya kemudian liat2, lumayan juga. Cari-cari buat ke Singapore dan Penang, udah ada waktu dan harga yang ok, tapi suami tiba2 belok arah minta cariin tiket ke Jepang. Saya nurut aja, dan dapet yang harganya lumayan murah menurut saya. Suami langsung bilang booking aja. Semangat banget! Dia emang pengen banget sih ke Jepang. Saya juga, walaupun kayanya ga sekarang-sekarang ini. Tapi akhirnya kita issued deh tiket AA Jakarta – KL – Osaka, pulangnya Tokyo – KL- Jakarta di akhir Oktober. Seru yah!

Bulan puasa, kerjaan lagi ngga hectic2 banget, saya blog walking untuk wisata ke Jepang, salah satunya blognya Mba Vicky ini. Sumpah detil banget, dan saya jadi semangat bikin itinerary. Saya langsung susun itinerary sesuai dengan tiket yang saya pegang. Alhamdulillah seminggu selesai juga itu bikin itin sampe hapal sama rute JR di Tokyo dan Osaka (rutenya doang, padahal belom pernah liat aslinya).

Habis lebaran saya dan suami udah siap2in berkas untuk bikin visa. Udah foto, ambil surat2 dan dokumen2 pendukung. Tapi karena kerjaan saya lagi rapet banget, saya jadi belum punya waktu buat cuti. Bulan September aja deh, masih punya waktu hampir 2 bulan kok sebelum berangkat. Jadi dokumen menunggu untuk dibawa ke Kantor Imigrasi.

Awal September saya telat haid, pas tes ternyata positif hamil yang udah saya ceritain sebelumnya. Rejeki tak terkira dari Allah SWT. Tapi konsekuensinya saya ga jadi berangkat ke Jepang deh..

Nah hari ini, kandungan saya udah 13 weeks, untuk aturan penerbangan belum boleh melakukan penerbangan jarak jauh dan ke Jepang butuh waktu 6-7 jam di pesawat. Dan kita pun akhirnya memutuskan untuk ga berangkat karena menghindari terjadinya sesuatu terhadap ibu dan calon bayi. Uhuy.. Saya juga sangat mengizinkan suami saya untuk tetap berangkat daripada sayang juga tiket ga bisa di-refund. Tapi suami saya ga mau pergi dengan alasan ‘garing jalan sendiri’ dan ‘aku maunya jalan sama kamu’. So sweet yah..🙂

Melayang sudah tiket pp Jepang kita, yang harganya bisa buat beli iphone. Karena AA tidak bisa refund apapun kondisinya, bahkan ganti nama pun tidak bisa. Dhuar! Tapi saya ikhlas karena udah dikasih rejeki tak ternilai yaitu calon anak🙂

Insya Allah tahun berikutnya bisa mewujudkan keinginan traveling ke Jepang dengan bawa si bayi🙂
Aamiin allahuma amiin..

kyoto-japan-autumn-koyo-arashiyama

autumn japan