Roti Tanpa Diuleni (No Knead Bread)


Alhamdulillah banyak yang nanyain resep Roti Tanpa Diuleni ini. Hari ini saya posting disini yaaa. Mudah-mudahan banyak yang berhasil mencobanya. Gampang banget loh. Apalagi untuk ukuran pemula kaya saya, newly weds yang sebelum2nya ga pernah nyentuh dapur. Maafkan saya, Ibu kalo saya ga pernah bantuin masak di zaman dulu kala. Hehe..

Aslinya resep ini dari buku Sangjin Ko, master natural bread yang menetap di Korea. Tapi aku improve sedikiiit karena ga ada timbangan. Jadi resep asli yang nimbang2 ini belom pernah saya coba. Saya praktek pake cup serta feeling saja. Hehe..

Ini dia resep aslinya :

Bahan :
120 ml susu
100 ml air
40 gr gula pasir halus
4 gr garam halus
6 gr ragi instan
260 gr tepung terigu protein tinggi
40 gr tepung terigu protein sedang
30 gr mentega cair

Berhubung di rumah ngga ada timbangan, saya konversi jadi cup dan tbsp seperti ini :

Bahan (dalam ukuran cup / tbsp) :
120 ml susu
100 ml air
1/3 cup gula halus
1/2 sdm garam
3/4 sdm ragi instan
2 1/2 cup tepung terigu all purpose (saya ngga pake terigu dengan protein berbeda)
1/8 cup mentega cair

Isian :
sesuai selera, bisa coklat, aneka selai, keju atau daging. Kalo saya isian pake nutella, coklat batangan yang dicincang dan keju.

Olesan :
1 sdm susu cair

Cara Membuat :
– Tuang susu dan air dalam mangkok/baskom, kemudian masukkan gula dan garam. Aduk hingga gula larut.
– Taburkan ragi instan pada mangkok tersebut dan diamkan 5 menit. Jika sudah tercampur dengan air, aduk dengan sendok hingga larut.
– Masukkan terigu, lalu aduk menggunakan sendok kayu hingga membentuk adonan yang kenyal. Saya pake mixer Philip dengan pengaduk yang spiral.
– Masukkan mentega cair dan aduk hingga rata. Tekstur adonan akan agak lengket.
– Tutup mangkok dengan plastik wrap atau bisa juga menggunakan serbet bersih. Fermentasikan selama 20 menit.
– Setelah 20 menit, taburi tangan dengan tepung terigu dan kempiskan adonan. Balik adonan bagian bawah dan bentuk bulat. Fermentasikan lagi selama 20 menit. Ulangi lagi proses fermentasi ini sekali lagi. jadi kalo ditotal 3 x 20 menit. Karena saya pake mixer, jadi cukup putar mixer dengan kecepatan rendah saja sekitar 30 detik, matikan. Diulangi lagi nyalakan mixer kecepatan rendah lagi setelah 20 menit.
– Setelah 3x proses fermentasi, adonan bisa disimpan di kulkas selama 5-6 jam atau semalaman. Kalau mau langsung dibentuk dan dioven juga bisa. Saya langsung dibentuk dan di oven.
– Kempiskan dan dibagi menjadi beberapa bagian dan dibulatkan kembali. Diamkan selama 10 menit.
– Adonan siap diberi isian atau dibentuk sesuai selera.
– Tata adonan di loyang yang sudah dioles margarin.
– Beri bahan olesan dan panggang suhu 180’C selama 10-15 menit.
– Setelah dikeluarkan dari oven, panas-panas oles dengan butter. Siap disajikan.

Ini dia hasilnya :

Enak, ga cape uleni roti, hasilnya juga empuk. Tapi kalo sampe disimpen besoknya udah ga empuk lagi, agak keras, jadi harus dipanasin lagi di microwave. Kalo buat seharian aja dimakan mah ini resep andalan banget, gampang soalnya🙂

roti isi keju dan cadburry

roti isi keju dan cadburry

Tapi kok permukaannya agak kurang mulus ya? Nanti coba lagi deh siapa tau atasnya bisa lebih mulus dan montok.