No Touching Prawedding Photo


Pokoknya saya mau ‘bayar utang’ selesaiin ini nulis seputar wedding preparation di blog! Semangatin saya yaaa manteman😀

Kali ini mau cerita tentang foto prewedding. Awalnya saya dan Indra ga berniat sama sekali untuk foto prewedding, yaaa kaya bukan kita banget gitu disuruh pose2 ala pengantin trus pegang-pegangan tangan dan peluk-pelukan trus difoto. Selain malu sama pasangan, kok ya malu sama orang tua, anaknya belum nikah udah pose-pose kaya gitu. Hehe.. Dan selain alasan itu, foto prewed yang diiklanin di internet rata2 harganya mahal. Hiks. Mending uangnya buat nambahin catering! Fatal banget ituh! Hihihi..

Atas pertimbangan itulah akhirnya kita ga searching2 tentang foto prewedding. Sampe beberapa waktu kemudian ketemuan sama temen2 kuliah yang kebetulan ada yang mau merit juga yang jeda waktunya persis sebulan dari tanggal merit saya. Karena dia dan calon suaminya dari suku Batak, jadi persiapan sudah dimulai setahun sebelumnya. Disaat saya yang booking gedung aja belom, mereka tuh udah 75% urusan merit selesai. Wuih.. Luar biaso! Nah pas ketemuan itu sharing2 lah mengenai persiapan nikah, trus bahas juga mengenai foto prewed, seperti yang sudah saya jelasin di atas saya juga kasih tau hal yang sama ke temen saya itu kalo saya ga foto prewed. Temen saya bilang kalo dia foto prewed juga biasa aja, baju ada yg casual bawa sendiri, ada yang sewa, make up juga biasa aja. Trus yang fotoin temen yang jago foto. Buat dokumentasi aja katanya, ga mungkin ada kesempatan lagi kan foto berdua pasangan yang bagus dan colorfull kalo bukan saat foto prewedding. Wah, iya juga ya.. Saya langsung kepikiran sama komentar itu. Ih saya anaknya mure banget yaaah, baru denger alasan lain ajah langsung goyah sama prinsip sendiri. Hihihi..

Pulang dari ketemuan itu saya bahas sama Indra. Pada dasarnya Indra juga ga anti banget sama foto prewed, Cuma itu kan bukan hal yang wajib. Jadi kalo ga ada juga ga apa2. Tapi kemudian dia bilang kalo budgetnya ada ya boleh aja foto yang simple2 aja. Ya udah abis itu kita berdua mulai browsing. Dari cari melalui Google, dari harga paketan, harga satuan, harga temen, harga keluarga, harga lainnya deh.. Hahaha.. Sempet nanya sama temen saya yang suaminya jago banget foto. Harga jasanya aja 2,5 juta, belum termasuk make up dan sewa baju. Hiks. Mahal yah..

Akhirnya saya dapet dari hasil googling paket foto prewed muraaah banget menurut saya dan Indra. Nama vendornya Lejes Relair Bridal. Hasil fotonya lumayan lah menurut saya. Saya buka-buka websitenya kemudian telp ke bridalnya. Ternyata dari mereka lagi ada paket foto prewed indoor atau outdoor yang mereka posting di Groupon. Saya liat2 dulu, ternyata lumayaaan looh dapetnya. Ada 3 paket yang ditawarkan. Untuk lebih jelasnya mengenai paket apa saja bisa diliat disini. Tentu saja saya pilih yang paling murah, yang indoor. Untuk paket foto indoor yang saya pilih harganya 1,4 jt dibayarkan cash langsung ke Lejes, ini yang saya dapet :
– Make up + hair do pria dan wanita
– 1 gaun pengantin
– 1 gaun malam
– 1 casual bawa sendiri
– 3x hairstyle
– Jas pria
– Hand bouquet artificial dipinjamkan
– Aksesoris
– 10 foto pilihan
– 1 album uk. 20×30 cm isi 10 foto tsb
– 1 kanvas uk 40×50 cm
– Cd foto 10 foto pilihan edited

Lumayan banget kan untuk harga 1,4 jt? Tinggal dateng, didandanin, foto, selesai. Hihihi..
Walaupun pada kenyataannya, ternyata ga sesimple itu😥 saya harus bolak balik dateng untuk bayar, fitting gaun, pilih foto, dll.
1. Pertama kali dateng untuk fitting gaun pengantin dan gaun malam yang dipinjamkan. Ternyata pilihannya Cuma sedikit, hiks. Tapi yaa karena harga murah, jadi pasrah aja. Abis fitting, bayar, sama jadwalin untuk foto.
2. Untuk jadwal foto berubah terus, antara satu pegawai sama yang lainnya suka ga match jamnya. Hadeeehh.. jadwal ga bisa dari kita, harus dari mereka yang menentukan. Saya dan Indra bisanya Cuma wiken, akhirnya bisa dapet wiken itu di bulan Desember. Sedangkan saya nikah di bulan Januari. *tepok jidat*. Akhirnya dateng kedua kali ke Lejes, make up, hair do, pake baju. Abis itu foto di studio yang ternyata agak jauh dari tempat dandan tadi. Foto selesai.
3. Seminggu kemudian disuruh dateng lagi untuk pilih 10 foto. Yap, pilih foto doang. Mana rumah Indra di Ciputat (Tangsel) jemput saya dulu di Condet (Jaktim) kemudian ke Lejes di Kedoya (Jakbar), hanya untuk pilih foto. Ga efisien sama sekali.
4. 2-3 minggu kemudian disuruh dateng lagi untuk ambil hasil kanvas. Disitu foto edited yang 10 biji belom jadi, jadi nanti di email katanya. Bikin senewen kan😦 karena kita kan mau cetak besar juga buat dipajang di gedung. Akhirnya di email setelah berkali-kali diingatkan by phone.
5. Dateng lagi kelima kalinya untuk ambil album foto yang baru jadi di bulan April. 3 bulan setelah saya nikah.

Urut dada banget yakan.. Bolak baliknya, perjuangan demi fot prewed, yang ga penting banget tapi menghabiskan banyak banget waktu buat itu doang. Agak geregetan dengan ketidakefektifannya, tapi sekali lagi, pasrah. Mungkin ujian mau nikah yakan..

Oh iya, dari sekian puluh hasil jepretan foto, yang boleh diambil Cuma yang 10 pilihan aja. Kalo mau seluruh hasil softcopy disuruh beli lagi sejuta! Hhhh.. Jadilah kita harus cukup berpuas dari 10 foto pilihan saja. Alhamdulillah hasilnya lumayan. Karena indoor make up terjaga karena adem, ga panas2an. Hasil make up bagus, gaun bagus, ga mengecewakan. Dan kita gamau posenya sentuh2an, peluk2an, ato pegang2an jadi di seluruh foto we’re no touching at all. Foto prewed tanpa peluk2an juga tetep foto prewed kok. Ini hasil foto prewd kita🙂

Pakai gaun pengantin

Pakai gaun pengantin

Casual. Love this pic.

Casual. Love this pic.

Gaun malam

Gaun malam

Idem

Idem

Jadi pengen foto prewed lagi.
eh, afterwed deng yah😀