Berburu Undangan Pernikahan


Wuaaa.. Udah lama banget ga ngurusin ini blog. Janjinya mau share wedding preparation sampe kelar, tapi udah 3 bulan after wedding, belom nulis2 lagiii mengenai ‘keasyikan tersendiri urus pernikahan’. Hihihi.. Maaf ya😦

Okelah sekarang dimulai lagi, mumpung kerjaan lagi santai hari ini.

Sekarang saya mau review tentang cetak undangan. Pertama-tama saya mau jelasin dulu visi dan misi undangan pernikahan menurut saya dan untuk saya. Hehe.. Sebenarnya undangan pernikahan adalah bentuk resmi dari woro-woro akan diadakannya suatu perhelatan pernikahan. Jadi sebagai ‘penyampai berita’ saja kepada orang yang diundang, kemudian akan berakhir di tempat sampah. Dibuang. Tapi bukan berarti kehadiran si undangan pernikahan itu ngga penting. Penting banget malah, karena ada beberapa orang yang kalo ngga dikasih undangan hardcopy katanya itu kaya ngga diundang dan ngga sopan. Apalagi jaman sekarang orang mau ngundang nikahan Cuma lewat Broadcast Message ke seluruh contact bbm yang dia punya. Lha kalo saya yang dapet BM kaya gitu sih sudah dipastikan ogah dateng. Kecuali orangnya bbm langsung, bilang mengundang sambil ngobrol its OK, saya akan datang karena dia mengundang dengan niat dengan ngobrol langsung walaupun lewat chat. Dan karena itulah saya juga mengundang orang dengan undangan hardcopy dan softcopy (digital) dikasih satu2 ke orangnya. Tidak lewat fesbuk, BM atau media sosial lainnya.

Dikarenakan visi dan misi itulah, pada saat saya mau bikin undangan maunya bikin yang simple, biasa saja, ga menguras kantong tapi tetep rapi dan sopan. Kenapa pake syarat ‘sopan’? Karena nanti yang diundang itu kebanyakan orang tua, entah itu teman orang tua kami ataupun rekan kerja kami yang pasti lebih formil lah kasih undangannya. Kategori simple, biasa, ga menguras kantong berarti masuk ke kategori undangan softcover. Karena harganya jauh beda sama yang hardcover. Hiks.. Pada saat itu calon suami pun sepakat mengenai visi dan misi undangan tersebut di atas. Kemudian untuk kategori ‘rapi dan sopan’ itu saya maunya undangan saya pake amplop full. Bukan pake plastik dan juga bukan amplop setengah kaya yang lagi trend di percetakan undangan kaya gini :

undangan 2 undangan 1

Nah berarti udah ketemu ya, mau cari undangan softcover dan pake amplop. Cuss yuk kita cari hei (calon) suami! Perburuan undangan pun dimulai. Inget kan ya saya baru lamaran 26 Oktober dan In Shaa Allah akan menikah 31 Januari. Cuma punya waktu 3 bulan sajah. Jadi ga lama abis lamaran langsung cari vendor untuk undangan. Karena katanya rata2 butuh waktu 2 bulan dari design sampe selesai cetak. Wuih.. Bisa2 ga punya undangan inih. Ngeriii..

Perburuan pertama tentunya ke Pasar Tebet, menurut para wedding blogger di Pasar Tebet (basementnya itu loh) gudangnya undangan. Meluncur kesanalah saya dan calon suami untuk cari undangan dengan spesifikasi yang kita mau tadi. Soft cover dan amplop full.

Gerimis-gerimisan yakan romantis bener capeng naik motor nyari undangan ke Pasar Tebet. Sampe disana bener loh banyaaak banget tempat cetak undangan dan di belakangnya banyak mesin cetakan berjejer. Amazing! Banyak banget capeng yg lagi pesen, tanya2, lagi design bahkan ada yg lg nungguin mas2nya untuk revisi design. Luar biasa sibuknya.

Sempet nanya2 dibeberapa tempat ternyata kalo pake amplop full itu mahal. Hiks hiks. Kalo mau pake design sendiri boleh tapi ya rata2 harga soft cover paling murah saya tanya sekitar Rp 4.500/pcs untuk pemesanan 400 pcs. Kalo lebih banyak bisa dapet lebih murah. Trus sempet naksir sama undangan berbentuk kalender duduk tp kecil gitu, designnya kartun dan hijab backpacker gitu. Ih saya banget! Haha.. ngaku-ngaku. Pas nanya harganya Rp 7.500 dan untuk pemesanan 700 pcs kalo ga salah. Wow.. Abis nanya2 harganya si mas2nya nanya :

M : “buat acara kapan, mba?”
S : “31 Januari, mas”
M : “oalah, mba.. ini yang bulan Maret aja udah masuk mba buat naik cetak. Soalnya design butuh waktu total sebulan dan cetak sebulan, jadi minimal siapin waktu 2 bulan.”
S : dalam hati saya. oh my god! Nikahan saya tinggal 2 bulan lagiiii, gileeey masa ga kebagian ini waktu buat bikin undangan?? *mulai deg-degan*

Lalu kami pulang dengan langkah gontai. Selain harga dan model ga ada yg cocok, ternyata saya ditolak sama si vendor undangan karena tanggal pernikahan yang sangat mepet. Huh! KZL! Ga boleh patah semangat, besok cari lagi di tempat lain. Di Dewi Sartika, Cililitan (deket rumah) juga banyak tukang undangan dan ada temen yg rekomen juga pernah bikin disitu lebih murah dari Pasar Tebet.

Beberapa hari kedepannya sempet browsing2 undangan. Banyaknya dari Jogja, semua model ada, lucu2. Pengeeennn.. dan yg saya mau ada! Harga juga reasonable! Udah ditambah amplop pula! Aaaaakkk mau mau mau. Udah whatsaspp-an dan telponan sama ownernya. Udah niat banget deh. Model yang mau saya pesen yang kaya gini :

Undangan-Pernikahan-Murah-2015 undangan-2015-anjani-surni-etnik-jawa1

Bagus kan?
kalo ada capeng yang mau pesen, bisa ke link ini : http://percetakanundangan.web.id/undangan/undangan-pernikahan-2015-10-desain-cantik-terbaru-cetak-fullcolor/
kemarin saya pesen pake amplop full dikasih harga 4.000/pcs. bagus kan designnyaaa.. simple. tapi ngga biasa🙂

Sebelum fix-in sama vendor yang di Jogja itu, saya nyempetin ke depan rumah (bener-bener di depan gang rumah) ada tukang undangan kecil gitu. Saya pernah bikin buku Yassin buat Alm. Adik saya disitu. Lumayan murah dan cepet juga. Pulang kerja saya kesitu, nanya-nanya undangan yang pake amplop. Dia kasih beberapa model dari softcover sampe hardcover. Yg hardcover kecil banget untuk harga 5.000/pcs. Kaya undangan ulang tahun. Trus si uda-nya (orang Minang doi) kasih contoh undangan softcover dan pake amplop. Dan doi kasih harga 4.000/pcs untuk 400 pcs undangan. Wuaaaa masuk budget! Langsung happy! Sebelum pulang, minta no hp si uda-nya dulu, mau diskusi dulu sama calon suami.

Akhirnya bilang sama calon suami, dia ok, pesen. Hihihi.. jauh2 nyari sampe ke Jogja, ternyata dapetnya di depan rumah! Haaaa.. ini dia undangan saya. Saya suka banget sama undangan ini. rapi, sopan, simple🙂

amplop tampak depan, designnya manis kan

amplop tampak depan, designnya manis kan

hal. 1

hal. 1

isi amplop a.k.a undangannya :)

isi amplop a.k.a undangannya🙂

amplop dibuka

amplop dibuka

amplop tampak belakang

amplop tampak belakang

waaa ada nama saya dan (calon) suami disitu! :*

waaa ada nama saya dan (calon) suami disitu! :*

Alhamdulillah dalam waktu 10 hari selesai loh 400 pcs undangan. Dikasih bonus 5 undangan. Lumayan. Dan yang saya suka dari undangan ini adalah amplop dan bagian undangan halaman depannya itu bertekstur gitu, emboss. Bagus. Ga akan nyesel. Tapi ada kekurangannya yaitu ukuran label yang ada di amplop itu bukan ukuran standar. hiks. jadilah saya beli sticker label ukuran A4, kemudian di gunting manual sesuai ukurannya. Hadeeeh PR banget dah ah. Ngetik2 sendiri di kantor, potong2nya minta bantuin ama anak magang. Alhamdulillah selesai sebelum waktunya. Ditempel, sebar.

Alhamdulillah masalah undangan selesai dengan aman dan terkendali walaupun tidak sempurna (karena yang sempurna hanyalah Allah SWT semata) tapi saya puas dengan hasilnya.

Untuk vendor yang di Jogja itu saya juga suka banget, tapi saya milih yang di Jakarta2 aja supaya kalo ada revisi atau mau saya samperin tuh deket gitu. Dan kordinasinya lebih mudah. Tapi kalo temen-temen lain mau bikin yang di Jogja itu boleh banget loh, nanti saya dikirimin yaa undangannya. Mau liat hasil jadinya. Hehehe..

Tips-tips buat capeng yang mau bikin undangan  (sotoy banget dah) :
– siapkan waktu minimal 2 bulan kalo mau bikin dengan design sendiri jadi ga deg2an undangan belum jadi sedangkan hari H makin mepet
– cari tukang undangan kecil2 aja, biasanya harganya lebih rasional daripada vendor yang udah punya nama
– banyak2 browsing model
– tentukan model yang dimau
– usahakan jangan tergiur cetak undangan lebih banyak agar harga lebih murah, karena nantinya sisa undangan pasti akan ‘sayang’ kalo dibuang sehingga akan dibagikan juga ke rekan2. Hal tsb akan berdampak di pembengkakan jumlah tamu dan penambahan catering. Hiks..
– usahakan jangan lebih dari budget, hihihi.. itu sih saya yah..😀

Yah segini dulu ya cerita lanjutan wedding preparationnya. Semoga yang lagi prepare for wedding bisa terbantu dengan adanya tulisan ini. Let’s sharing!🙂

sulis & indra

sulis & indra