Surprise Ulang Tahun (Gagal!)


Saya termasuk orang yang cuek dengan tanggal ulang tahun orang, tanggal jadian, bahkan dengan tanggal ulang tahun diri sendiri. Waktu kecil mungkin masih menanti-nanti dan berharap-harap dapat hadiah apa dari orang tua atau teman-teman.

Sewaktu saya SD, hampir setiap tahun ulang tahun saya dibuat perayaan oleh orang tua saya. Dirayakan dengan mengundang teman-teman sekolah atau teman-teman di lingkungan rumah. Saya selalu menantikan saat-saat bikin pernak-pernik bahkan bikin undangan. Yang paling seneng sih menantikan teman-teman pulang untuk saya buka-bukain kadonya. Hehehe..

Kegiatan perayaan ulang tahun saya itu berlangsung dari SD hingga SMP. Baik perayaan yang cukup meriah (pada zamannya) maupun yang sederhana (hanya mengundang tetangga-tetangga untuk makan-makan di rumah). Setelah lulus SMP, saya mulai cuek dengan tanggal ulang tahun. Biasanya Ibu saya tetep masih aja bikinin nasi kuning buat dibagi-bagi ke tetangga. Euforia undang-undang dan makan-makan di rumah udah ngga ada lagi.

Kebiasaan mulai berubah lagi ketika saya memasuki dunia kerja. Waktu saya kerja di perusahaan televisi nasional, karena letaknya deket dari rumah, saya bisa-bisanya bawain nasi kotak (isi nasi kuning) buatan Ibu lengkap dengan lauk pauknya buat temen-temen kantor. Walaupun udah ngga ada saat-saat menantikan buka kado lagi. Hiks, sedih.. Hahaha..
Terus saya pindah ke kantor perusahaan pembiayaan, disana teman-teman dan bos saya suka memberikan surprise dengan tiba-tiba membawa kue dan lilin angka (jadi ketauan umurnya!) yang udah nyala. Kaget sekaligus happy sih.. Jadi kangen sama anak-anak itu. Tapi saya sih biasa aja menghadapi ultah saya, ga ngarepin apa-apa. Bahkan saya sendiri suka lupa. Doh!

Nah belakangan saya pacaran dengan Kang Mas Indra Kusuma, si pacar ini concern banget ama yang namanya hari ulang tahun. Di tahun pertama bersama, dia nipu-nipu saya dia bilang hp nya ketinggalan, jadi ga bisa bbm-an. Saya iya-iya aja saat itu, gatau kalo ditipu-tipu dan asumsi saya karena pada saat itu kita baru sebulan bersama (ih bahasanya apasih?! :p) jadi saya pikir dia belum tau ultah saya kapan. Trus dia bilang mau ajak kemana gitu saya lupa, janjian di mall. Sampe di mall (ditengah-tengah gang-gang baju-baju di mall) dia tiba-tiba menyerahkan kue ultah sambil ngucapin “selamat ulang tahun yaaa..” dengan senyum lebaaarrrr.. Masih inget kan dengan asumsi saya di kalimat sebelumnya bahwa saya ga mikir bahwa dia tau ultah saya, saya jadi bengong doang daaaaaannn tanggapan saya dataaaarrr..

Indra : Selamat ulang tahun bebiii.. (senyum lebar)
Saya : …. (diem bengong)
Makasiih (dengan nada biasa dan datar aja)
Indra : (senyum sirna) Flat bener yaaah tanggapannya, nyiapinnya 2 hari inih..
Saya : (baru ngakak tapi tetep gatau mau bereaksi kaya gimana)

Yah begitulah pokoknya.. Intinya ga berhasil.

Kemudian gantian si pacar ulang tahun. Dikarenakan dia niat banget waktu ulang tahun saya itu, gantian sekarang saya pun berusaha menumbuhkan niat buat bikin surprise ke dia. Tapiiii.. Ga ada ide. -____- yah begitulah lha wong ga pernah surprise-surprise-an. Akhirnya minta tolong temen kantornya buat settingin surprise, trus pas lagi memuncak hebohnya, saya dateng deh bawa kue ulang tahun dan nyanyi. Berhubung dulu kita temen kantor, jadinya saya bebas masuk ke ruangannya dan kenal semua sama temen-temennya bahkan sama bosnya yang juga di kongkalikong buat ngerjain doi. Ulang tahun pertama yang sukses dibuatin surprise. Saya sendiri ngga nyangka bisa oke begitu. Bukan saya juga sih yang punya ide. Saya Cuma kepengen bikin surprise, keseluruhannya ide si Sandi. Thanks to Sandi *ketjup* eh, ga boleh ya.. Hahaha..

Kemudian bulan lalu si doi ultah lagi, tak terasa udah 2x ultah dia bersama saya. Saya yang anak baru di kantor, masih belum punya cuti buat bikin-bikin surprise ke kantornya kaya tahun lalu. Jadi niat hati cuma mau delivery kue aja ke kantornya dan saya bilang itu dari saya, ga pake surprise-surprise-an. Tapi ternyata si Sandi (ya lagi-lagi si Sandi) bilang kerjain dulu aja di tempat futsal, nanti saya disuruh dateng deh bawa kue. Kayanya oke juga, secara dia futsal malem, jadi saya sempet pulang dulu ambil kue, dan tempat futsalnya ga begitu jauh, jadinya udah paling bener lah gitu yaa.. Jadi tetep ada surprise nya. Ga datar-datar aja.

Aksi dimulai, dari malam sebelumnya saya udah uninstal bbm dan semua aplikasi chat, ceritanya mau bilang kalo hp rusak, jadi saya kan ga baca-baca grup bbm dimana anak-anak pada ngucapin ultah. Terus kemarin saya sempet delivery kue, udah saya cancel dan saya switch itu kue saya suruh kirim ke rumah saya aja. Ok dari si delivery kue. Asik. Besoknya saya bilang hp rusak, jd telpon dia dari telpon kantor, trus saya juga ga ngucapin ultah, ceritanya lupa. Hp jg saya matiin untuk meyakinkan bahwa emang ini hp bener-bener rusak😀

Siang-siang sebelum sholat zuhur, tiba-tiba si pacar email bilang kalo ada yang mau kirim paket atas nama dia tapi kok nanyainnya alamat rumah saya. Aduh mampus deh! Saya lupaaa delivery cake kemaren kan saya switch jadi dikirim ke rumah, tapi saya lupa hapus nomer hp nya si pacar dari sistem sananya. Hiiisshhh bikin galau. Gagal deh ah.. Udah pesimis banget deh.

Pulang kerja, tenggo langsung cuss pulang, ga lupa contact dulu ama Sandi rencana selanjutnya bagaimana. Soalnya kali ini dia aja yg ngerjain, saya Cuma bawa kue aja ke tempat futsal. Sampe di rumah, makan, mandi, siap-siap. Pas lagi siap-siap si pacar info kalo dia ga jadi futsal, ngantuk soalnya. Damn! Gatot dong rencana. Oh iya, saya jg ud info ke dia sebelumnya kalo hp udah nyala, kayanya error aja alasannya jadi dia bisa chat lagi. Agak panik ituh kenapa dia pulang, sandi dari Tangerang menuju Pondok Gede hanya untuk futsal dan ngerjain itu orang di hari ultahnya, dia malah pulang. Huhuhuuuu..

Ga sampe setengah jam galaunya, saya memutuskan naik taksi kerumahnya aja. Tau deh ah nanti pas nongol bilang apa gatau. Di jalan sempet chat ama adiknya via fesbuk karena saya ga punya no hp nya. Sedih ya.. Minta kabarin ama adiknya kalo itu abangnya pulang, tulung saya di info. Saya juga bilang ama dia kalo mau kesana ngasih kue. Satu jam lebih sampe juga ke rumahnya di Tangerang Selatan sanah, pas nyampe anaknya nongol di depan pintu sambil ketawa-ketawa. Aaaahhhhhh gagaaaall totaaaaal rencana sayaaah.. Ih sebel. Ternyata dikasih tau ama mamanya. Huuu Ibu gimana siihh.. Ya udah jadinya buka kue, tiup lilin dan makan kue bareng-bareng aja bareng adik dan mamanya. Tetep happy! Walaupun surprise gagal, capek juga mesti kejar-kejaran waktu dan tempat. Demi kasih surprise walopun jadinya gatot. Hahahaa.. Keki! Mau kasih surprise ke yang ultah kenapa jadinya saya yang dapet “surprise” sih.. Hhhhh..

Happy birthday Sayangku. Inshaa Allah ini terakhir ngerayain ultah sama pacar, Inshaa Allah tahun depan merayakan dengan status yang berbeda. Aaammmiiinnn..
I wish nothing but the best for you. –Adele- eh –Ulisade-

Hahaha..
:* :* :*

penampakannya jelek sekali, tapi enak!

penampakannya jelek sekali, tapi enak!

Ada yang pernah mengalami kejadian serupa? Atau sama-sama gagal bikin surprise lah minimal. Lets share🙂