Go Show Nyari Cincin Kawin (1)


Akhir bulan lalu, saya dan pacar diskusi untuk mulai cari cincin kawin. Diskusi bermula bahwa ini udah sebulan lagi mau lamaran, belom punya cincin. Kita sih maunya beli jadi aja yang ada di toko, hehe. Ketauan banget yaa gamau ribet. Tapi takutnya ga ada yang matching entah masalah ukuran atau masalah model, jadi kita spare waktu 3 mingguan jikalau terpaksa harus pesen itu cincin. Mudah-mudahan sih langsung nemu trus beli ajah. Kita sendiri sepakat masalah model yang umum-umum aja seumum cincin kawin. Karena esensinya hanya buat syarat ajah, tidak menentukan sah atau tidaknya lamaran atau perkawinan ya kaann.. Jadi kita ga akan mungkin banget beli atau pesen cincin model begini :

unyu menjurus ke ...

unyu menjurus ke …

*bisa-bisa ogah make*

Terus, kita juga sepakat untuk cincin ini belinya satu aja (sepasang maksudnya), jadi beli cincin sebelum lamaran untuk dipake pas lamaran, terus pas nikah, tinggal pindahin jari ajah. Yang tadinya di kiri jadi di kanan. Walaupun sebelumnya si pacar ga setuju untuk cincin cuma beli 1, maunya doi cincin tunangan beda sama cincin kawin. Tapi setelah riset-riset dan diberi pengertian bahwa orang-orang di luar sana juga melakukan hal yang sama (cincin yang sama ama cincin tunangan hanya pindah jari aja pas nikah) barulah doi menyepakati. Alhamdulillah jadi hemat *capeng pandai berhitung*

Akhirnya Sabtu sore kita meluncurlah ke Blok M Square, hasil dari riset sebentar by Om Google kalo tempat nyari cincin kawin yang terkenal itu di Blok M Square dan Melawai Plaza. Tapi kita cuma ke Blok M Square aja. Sampe disana, di lantai dasar udah banyak toko mas berjejer. Bingung mau menyambangi yang mana. Kata Om Google dan kata blog capeng-capeng yang sangat baik hati memberikan info bagi capeng males ribet kaya kami ituuh Toko Mas Kaliem yang terkenal cincin kawinnya buanyak model dan bagus-bagus. Kita langsung saja menuju kesana. Bayangkan, model aja belom tau looooh mau yang kaya gimana, maen datengin toko ajah dah ah..

Berikut hasil tanya-tanya sedikit di beberapa toko mas di lantai dasar Blok M Square.

1. Toko Mas Kaliyem
Kesan pertama adalah tokonya ruame dan cling banget. Si pacar juga bilang hal yang sama. “Terang bener ya, ay.. Rame banget lagi” hehehe.. Letak tokonya pas ditengah-tengah atrium lantai dasar Blok M Square itu. Jadi kalo nengok-nengok disitu pasti langsung keliatan toko mas Kaliem. Lagi planga plongo ngeliatin jejeran cincin kawin karena kita gatau model mana yang dipengen, mas-mas nya nyapa dengan ramah. Point plus nya adalah pelayanannya yang super welcome. Even buat kita capeng yang belom tau maunya apaahh itu model cincin. Sempet tanya harga emas putih berapa, dia bilang 400.000 belum termasuk ongkos. Ongkos disesuaikan dengan model yang diminati. Hmmm.. Lumayan mahal yah. Karena kita belum tau mau model apa, jadi belum bisa juga nanya ongkos bikinnya berapa. Sebentar doang disitu kita angkat pantat dari kursinya. Si pacar matanya sakit katanya karena disitu terlalu terang.

Oh iya, berdasarkan hasil googling sih orang-orang bilang disini tergolong agak mahal harga emas dan ongkos bikinnya, tapi katanya sih hasilnya rapi. Kita lanjut muter-muter aja deh ya..

2. Toko Mas Metro
Ini tokonya ga di tengah-tengah kaya Toko Mas Kaliem. Ini tokonya agak di pinggir-pinggir gitu dan agak kecil. Mau bikin perbandingan harga emas disitu berapa. Kita langsung masuk tokonya. Saat itu yang jaga Ibu-ibu pake kerudung dandanannya agak menor. Model yang ada di etalase Cuma sedikit, mereka hanya nerima pesenan aja kali yaa kalo untuk cincin kawin. Jadi kita to the point ajah nanya harga emas putih berapa. Si Ibu bilang 400.000 per gram belum termasuk ongkos bikin. Kita sempet nanya-nanya cincin yang dipajang, tapi si Ibu kurang tau harga bikinnya berapa karena yang tau anaknya yang lagi makan atau solat gitu deh. Ya sudah kita cuss aja ke tempat lain karena ga dapet info yang lengkap di toko mas ini.

3. Toko Mas Diamond
Ini toko mas terakhir yang kita datengin. Tokonya gedeee, kaya Kaliem. Tapi sepi. Jadi buat nanya-nanya enak gituh ga terlalu riweuh. Nanya sama mas-masnya (terakhir diketahui bahwa itu toko mas punya orang Padang, jadi manggilnya Uda, bukan Mas yaah saudara-saudari. Hehe) harga emas putih disitu berapa, si Uda bilang 360.000 per gram belum sama ongkos bikin. Haduh langsung nempel ajah pantat disitu ga mau geser. Kita berdua bilang jujur dengan si Uda bahwa mau yang udah jadi ajah, supaya ga bolak balik untuk ambil pesenan. Jadi kita cobain lah satu-satu itu cincin kawin yang ada di etalase situ. Ada lumayan banyak walaupun ga sebanyak di Kaliem yaah.. Dicobain ukurannya pas ato ngga, dan diliat juga di jari kita dipakenya bagus apa ngga. Karena ada yang cincinya buaguuuss banget, tapi di jari kita belum tentu jadi sebagus itu kan. Tergantung jarinya, kalo macem jari saya yang buntet-buntet pake berlian yang mihil juga jadi biasa aja dah ah.. Hehehe :p

Dari sekian banyak yang dicobain, akhirnya ada 3 kandidat model yang kita sukai. Tapi ya itu, giliran di sayanya pas ukurannya, di si Pacar kekecilan, giliran si Pacar oke ukurannya pas, di saya kegedean. Huaaahhh.. Setelah ada kandidat terakhir, di si Pacar pas, di saya kegedean sedikit, tadinya sih ngga apa-apa karena ga sampe longgar banget, eh si Uda bilang bisa dikecilin kok dan ongkosnya gratis. Haduh Uda baik banget deh.. Jadilah mulai itung-itungan itu total berapa gram dan harganya berapa. Total harga untuk sepasang cincin :

Emas putih 10 gr x Rp 360.000 = Rp 3.600.000
Ongkos bikin = Rp 750.000
Mata zicron 2 butir = gratis
Grafir di dalem cincin = gratis
Total = Rp 4.350.000

Alhamdulillah masih masuk budget. Pertama kita (saya khususnya) gamau pake berlian, karena selain menghemat budget, seperti yang sudah saya jelaskan di atas, cincin kawin ini hanya sebagai syarat ajah, bukan untuk sahnya perkawinan. Nanti kalo suatu hari ada rejeki lebih, boleh-boleh aja mata zicron diganti sama berlian. Aaammiiinn.. Kedua, si Uda nya bilang kalo pesen, ongkosnya bisa lebih mahal lagi karena bikin ulang dari awal, makin hemat lagi kan.

Okeh deal dengan harga tersebut, terus si Uda nya bilang besok baru bisa diambil untuk cincin yang dikecilin soalnya operasional untuk kecilin ukuran cincin adnya jam 1 sampe jam 3 siang kalo ga salah. Ya sudah lah saya DP dulu, besok balik lagi untuk ambil cincin dan grafir dalem cincin. Padahal belom kepikiran mau ditulis apa. Hehe..
Tetep kan balik lagi ke toko mas, padahal niatnya beli jadi itu supaya ngga bolak balik deehh.. *sabar-sabar nikmat-nikmat*

Oh iya, sempet juga nyari Toko Mas Central seperti yang ditulis Mba Dita di blog-nya ini klik disini (punten Mba Dita, saya comot yaah ceritanyaa sebagai inspirasi, hehe). Udah muter-muter dan nanya-nanya ama petugas informasi di Blok M Square katanya Toko Mas Central udah pindah. Hiks.. Ternyata pas saya baca lagi blog-nya Mba Dita, itu toko adanya di Melawai Plaza. Haissshhh.. Panteusan ajaaah nteu ketemu! *toyor pala sendiri*

Kayanya udah panjang yah saya nulis. Untuk gambar cincinnya di post selanjutnya yaaah, supaya pada ga bosen bacanya. Oh iya, penulisan harga disini semata-mata hanya untuk memberikan informasi sejelas-jelasnya bagi pembaca (kalo ada yang baca siihhh..). Saya sendiri sangat terbantu kalo baca blog yang menjelaskan dengan detil sampai ke harga-harganya, supaya ga salah juga nanti kalo saya beli ato nawar harga di tokonya.

Punten nyak..

Happy to sharing.
Enjoy!

Advertisements