How I Met Him


Kaya judul film serial Ameriki yaah judulnyaa.. Hehehe..
Sebelum ngisi blog saya ini dengan sub Wedding Preparation (karena belom ada preparation apa-apa selain kerja yang rajin supaya tabungan cukup buat wedding. Hihi) lebih baik saya memperkenalkan pacar saya dulu yaaah..

Kalo yang sering baca-baca disini (kaya ada yg baca aja yaa ini blog), pasti tau kalo si pacar yang ini baru setaun terakhir menemani hari-hari saya. Setahun setengah deh kurang lebih.

Namanya Indra Kusuma. Si akang Indra ini dulunya temen baik saya waktu saya kerja di salah satu perusahaan televisi nasional (cieh..). Kenal Indra pas setahun terakhir saya kerja disana, karena dia juga baru masuk. Kenal lebih karena kerjaan aja. Dan saat itu saya juga punya pacar. Indra pun kenal dengan pacar saya saat itu.

Terus di pertengahan tahun 2012 saya resign dari tv, pindah kerja di perusahaan pembiayaan di Jakarta Pusat. Lumayan jauh dari rumah, hiks.. Tapi abis resign itu saya masih suka main ke kantor lama, karokean sama temen-temen termasuk sama Indra.

Ga lama saya pindah kerja, saya putus dengan pacar saya yang udah sekitar 5 tahun lebih bersama. Sedih deh, tapi karena saya yang mengambil keputusan, jadi saya ga boleh gundah gulana berkepanjangan. Untuk mengusir rasa galau (ciehh lagi) saya makin sering ke kantor lama untuk main dan minta karoke. Temen-temen semua menghibur.

Terus saya langsung deket ama Indra?
Ngga juga.

Pada dasarnya kita emang temenan deket, dalam arti kalo saya mau main ke kantor lama, temen-temen menggila saya pasti nungguin sampe saya dateng, termasuk Indra, kemudian nemenin karoke ato sekedar makan malem bareng, terus pulangnya saya tinggal tunjuk-tunjuk aja mau minta anterin ama siapa. Ganti-ganti aja bisa Arif, Sandi ato Indra.

Terus beberapa bulan kemudian sambil berjalan, saya suka telpon-telponan ama si Indra. Tapi dari jaman dulu juga suka telpon-telponan sih karena si Indra hobby curhatin cewe. Maklum doi jomblo pada saat itu, ga laku-laku iiihh.. Hihihi.. Trus berhubung saya juga kemudian menjomblo, dan temen-temen baik saya yang lain pada punya pasangan, entah pacar ato istri ato suami, jadi susah dong yaaa saya gangguin kalo weekend. Adanya si Indra doang, yang kalo diajak pegi suka moody-an, kalo lagi ga males ya jalan, kalo lagi males mah kaga. Jadi saya cuma punya temen curhat si Indra ini.

Singkat cerita dalam masa jomblo itu, saya mengencani beberapa pria. Dan rata-rata Indra juga tau apa yang saya lakukan kalo weekend dan saya ga ada suaranya buat gangguin dia. Dari cowo IT orang Bandung yang dikenalin ama temen saya, rela dateng ke Jakarta buat kenalan ama saya. Kemudian saya ga mau lagi dihubungin ama itu orang karena saya ngerasa ga nyambung ngobrolnya, pendiem banget booookkk.. Ggrrrr, saya sampe haus karena mesti ngemeng mulu saat kencan itu. Trus ada beberapa lagi yang pasti ada aja ga benernya itu cowo-cowo. Hahaha.. mungkin saat itu saya hanya belum terbiasa ngadepin cowo selain mantan saya itu ya. Secara 5 taun lebih, saya jadi lupa bagaimana bersikap ama cowo lain.

Sampai suatu ketika kalo ada temen yang mau ngenalin temennya yang cowo ke saya, saya ogah. Males jalanin kencan-kencan lagi. Udah gamau lagi berhahahihi yang saya juga gatau ngomongin apa. Hal-hal kaya gini saya sampein ke Indra kalo lagi pas telponan. Saya jarang-jarang telponan sama dia. Paling seminggu sekali ato 2 minggu sekali. Ga intens. Jadi kalo dia lagi curhat cewe, saya juga nimpalin curhatin cowo.

Hmmm… Terus yang paling saya inget malem taun baru di tahun 2012 menuju 2013 itu, saya kerja, maksudnya tanggal 31 Desember 2012 saya masuk kerja seperti biasa dimana kantor-kantor lain pada libur. Huh dasar! Nah kebetulan Indra libur, dari kemaren-kemaren dia bilang mau jalan kemana yaaa.. Si moody ini satu emang kelakukannya begitu sampe sekarang, kalo mau pegi pasti dari hari sebelumnya udah rempong dengan pertanyaan “mau kemana yaaa..” Terus saya iseng aja bilang, “gw kerja, ndra.. ikut dong kalo mau jalan-jalan tapi lo jemput gue di kantor.” Pasti gamau dooong si moody itu. Ude mesti bawa-bawa ini cewe tukang ngeribetin untuk jalan-jalan malem taun baruan, pake acara jemput dulu pula ke kantornya yang nun jauh di Kemayoran.

Tanggal 31 saya masih kerja seperti biasa dan masih ada belom ada info-info dari si akang moody kalo jadi mau main apa ngga. Saya juga udah lupa sih kayanya. Tiba-tiba sore-sore dia bbm : “gw jemput deh dul, gw bosen nih di rumah. Orang rumah juga ga ada yang pada jalan. Kantor lo dimana dah?” jadilah berbalas bbm dengan ngasih alamat kantor serta nyebutin patokan-patokannya supaya dia ga nyasar.

Jadilah malem taun baru itu saya dan Indra jalan-jalan malem taun baruan. Niatnya mau liat acara 8 panggung yang dibikin sama Gubernur DKI Jakarta yang ada di Sudirman dan sekitarnya, tapi nyatanya kita malah nonton Habibie Ainun trus keujanan, makan di KFC Cikini karena kelaperan dan macet gila menuju Sudirman. Trus denger countdown new year di KFC. Abis itu pulang. Sepanjang jalan pulang diiringin kembang api yang orang-orang pasang, jadi macem-macem yang diliat kembang apinya, ga cuma 1 macem seandainya kita nongkrong di salah satu tempat buat nonton kembang api. Jadi sepanjang Cikini – Condet kembang apinya luar biasa ngiringin kita pulang. Masih jam 00 lewat dikit kita udah jalan pulang, jadi masih sepiii jalanan pulang ga macet. Hehehe..

Ini dia poto malem taun baruan di KFC Cikini.
😀

selfie malem taun baruan di KFC

selfie malem taun baruan di KFC

Sejak itu kita makin deket, walaupun gatau bermula dari mana komitmen terjadi kemudian sampailah kita disini, udah satu setengah tahun bersama dan sedang menyiapkan pernikahan. Mudah-mudahan direstui dan dilancarkan prosesnya oleh Allah SWT. Aammiiinnnn..
Doakan yaaa teman-teman🙂

Ga ada pedekate yang terjadi, ga ada jaim-jaim pas dinner karena bermula dari pertemanan dan persahabatan yang baik, mudah-mudahan tetap berakhir menjadi pertemanan dan persahabatan yang baik juga dengan komitmen yang berbeda untuk menjalaninya🙂