Jebakan : “Aku pikir dia akan berubah..”


Pasti wanita-wanita di luar sana sering ngomong kaya judul di atas dalam menghadapi pasangannya. Saya pun tidak terkecuali. Hehe.. Wanita pasti cenderung bertahan dalam situasi yang tidak nyaman sekalipun dalam hubungannya dengan alasan “suatu hari dia pasti berubah”. Harapan-harapan tersebut bukannya harapan kosong sih memang, tapi dikarenakan yang diharapkan berubah adalah kaum lelaki, dimana dapat dibuktikan dengan hasil penelitian bahwa lelaki adalah makhluk paling egois dan paling merasa benar sedunia. Maka harapan untuk berubah itu mungkin harapan yang kalo dirumuskan adalah sebagai berikut :

Harapan = 1% – 0 / Sakit hati

Keterangan :

Harapan si kaum adam akan berubah adalah kemungkinan 1% sampai dengan 0 berbanding dengan rasa sakit hati.

Mungkin begitu kira-kira kalo kita bisa formulasikan rumusnya.

Saya punya cerita sedikit dari pengalaman teman-teman saya yang curhat dengan judul “Gw pikir dia akan berubah”. Waktu saya masih kerja di sebuah perusahaan televisi swasta, temen saya perempuan curhat sambil nangis, bahwa pacarnya sikapnya cuek, ga perhatian, dan bang toyib (ga pulang-pulang maksudnya). Pacarnya ini kerja lapangan, tapi kerja apa saya kurang jelas, jadi setiap weekend temen saya Cuma harap-harap cemas si akang dateng ngga yaah.. Stress ga sih tiap weekend pertanyaan di kepala itu-itu doang. Terus suatu hari doi berantem lah ama si bang toyib nya itu dengan inti permasalahan, si bang toyib egois ngerasa harus dingertiin kalo kerjanya di lapangan, jadi ga bisa juga buat nemenin. Dan temen saya masih dengan sabarnya nungguin. Dia curhat sambil nangis dengan kurang lebih kaya gini percakapannya :

Temen (T) : “Bang Toyib jahat banget say dia bisa-bisanya ngelakuin itu ke gw, padahal dia lagi ada di Jakarta kenapa malah ga nemuin gw disini? Huaaaa..” (kan sambil nangis..)
Ulisade (U) : “Kayanya yaah dari dulu masalah ente Cuma karena si Bang Toyib cuek berat dan ga pedulian yee, tapi kenapa juga duull selalu lo maapin?”
T : “Iya dul, dia selalu minta maaf dan janji berubah. Dan gw pikir pun dia bakalan berubah, jadi gw masih percaya dan nungguin dia.
U : “……………”  (bingung)

Mari kita analisis berdasarkan percakapan di atas.

Dari sisi yang saya tangkap karena memang si teman saya yang satu ini curhatannya seputar itu-itu saja selama bertahun-tahun pacaran. Seharusnya dari awal ketika dia ngerasa ga nyaman atau bahkan sakit hati terhadap perlakuan pacarnya, dia bisa kasih warning. Sekali lagi kelakuannya masih sama, say BHAY! Tapi ini udah berkali-kali dan bertahun-tahun dengan problema yang sama. Dan ujung-ujungnya pernyataan yang saya dapat adalah “Tapi dia udah membaik dul dan gw yakin kedepannya dia akan lebih baik lagi”. Hhhhhh… Ya udah kalo lo maunya gitu, jangan nangis! *dicurhatin tapi emosi* hahaha..

Karena pada prinsipnya, wanita itu akan selalu memenuhi apapun keinginan pasangannya. Yang sangat berbanding terbaik dengan si pasangan. Yang selalu memikirkan dirinya sendiri diatas segalanya.

Contoh :

X (Cewe), Y (Cowo).
Y : nanti pulang kerja temenin aku yah buat beliin baju mama.
X : (wah pacar aku so sweet banget bela-belain beli baju buat mamanya) aku agak cape sih, tapi gapapa deh nanti aku temenin.
Rela berkorban.

Ketika gantian.
X : aku lembur sampe malem banget, bisa minta tolong aku dijemput ngga?
Y : jam berapa kamu pulangnya? Kalo kemaleman aku nungguinnya lama banget dong?

Atau

X : aku lembur nih, bisa minta tolong dijemput ngga?
Y : oke aku jemput, nanti aku kabarin kalo udah sampe ya.
X : makasih sayang..
Y : (udah sampe) aku udah di bawah nih, kamu cepetan turun ya.
X : sebentar ya sayang. Aku tinggal ngeprint nih.
Y : (5 menit kemudian) kamu lama banget sih, kalo minta jemput jangan lama-lama dong.
X : (ngga enak hati ama pacar, printer malah ngadat) sebentar yah, sedikit lagi
Y : (sms terus malah bikin printer makin ngadat)
Kalo yang ini rela gua ngegampar.

Jujurlan hai wahai wanita, pasti sering banget kan hal-hal kaya gini kejadian di dunia perpacaran kalian. Dan kalian masih bertahan dengan alasan “nanti dia akan berubah”. Ada lelaki baik banget sekalipun, sisi egoisnya pasti tetep dominan. Dan saya pun tidak tau kenapa. Kenapa rela berkorbannya wanita tidak bisa dapat hal yang sama dari laki-laki? Kenapa wanita ga pernah tega buat balik egois terhadap pasangannya? Apa memang sudah ditentukan demikian dari sananya? Saya juga capek memecahkan misteri tersebut.

Sebelum menikah, wanita rela berkorban itu tadi mengabaikan rasa lelah pulang kerja demi nemenin pasangannya membeli sesuatu, tapi ketika si wanita balik meminta bantuan jawabannya : “aku capek, weekend aja gimana?” Adil kah?

Setelah menikah wanita rela berkorban perutnya membesar karena mengandung bayi, rela juga kulitnya jadi kendur dan berselulit karena melahirkan. Tapi lelaki ketika diminta beliin pampers : “aku maluu beli begituan”. Adil kah?

Akankah berubah?

Tidak.

Jadi jangan harapkan lelaki yang notabene sisi egoisnya lebih dominan itu untuk berubah. Semakin kita ngotot terhadap perubahan pasangan, semakin kita capek terhadap tuntutan tersebut. Kembali wanita yang harus berkorban dimana wanita yang harus bersikap menerima si pasangan dengan sisi egoisnya dan berdamai dengan hal tersebut.

Nyebelin yah nulis udah panjang-panjang solusinya ujung-ujungnya kita juga yang mesti berkorban. Yah tapi itulah.. wanita mungkin dari sananya disuruh berkorban. Inshaa Allah balasannya setimpal.

Capek kan jadi wanita dalam hal menghadapi makhluk egois yang disebut lelaki?

Capek.

Dan mohon untuk kaum lelaki yang baca tulisan saya ini, kalo memang kalian ga bisa menurunkan sedikit ego kalian untuk merubah diri demi wanita yang kalian cinta, minimal kalian bisa menghargai apa yang wanita korbankan untuk kalian.

Enjoy.
🙂