Mushola dan Tempat Wudhunya


Sebagai umat Muslim, kita mempunyai kewajiban utama yaitu menjalankan ibadah shalat. Dimanapun berada, kita harus menjalankan kewajiban ibadah tersebut. Dalam sehari-harinya pasti kita mudah melaksanakan ibadah shalat apabila sedang berada di rumah ataupun di kantor, dikarenakan pasti sudah disediakan fasilitas yang memadai. Namun apabila kita sedang berada di pusat perbelanjaan atau di tempat hiburan, bagaimana dengan fasilitas mushola dan tempat wudhu yang disediakan apakah cukup memadai? Saya punya sedikit cerita mengenai mushola dan tempat wudhunya di Jakarta ini.

 

Sering kali harus shalat di tempat umum ketika masuk jam shalat tapi masih di luar rumah. Nyaman ngga nyaman harus dilakukan ya, kaaan.. Yang pertama diliat kalo saya pribadi adalah tempat wudhunya, kalo memadai, Alhamdulillah. Kalo ngga memadai, yah Alhamdulillah juga masih bisa dikasih kesempatan untuk shalat. Saya terakhir nyobain shalat di Rumah Makan Am**ra (nama rumah makannya terkenal loh) yang ada di Kemayoran. Abis buka puasa, shalat magrib. Pas mau shalat, liat antrian wudhu kok cuma satu, pajang pula. Saya ikutan antri aja daripada makin lama bengong makin abis juga waktu shalat magribnya. Tempat wudhunya cuma satu, dan ga ada tutupan apa-apanya pula. Tempat wudhu dibuat 1 bilik berbentuk huruf U, kotak dan pendek. Jadi kalo kita menunduk posisi rukuk, barulah agak ketutup kaki dan tangan. Tapi bagi muslimah yang pake kerudung pasti risih karena di belakangnya antri laki-laki dan perempuan jadi satu, harus naikin lengan baju dan celana juga. Yang harusnya bagian tertutup dan ga keliatan orang, jadi keliatan juga ya kan..😦 Menurut saya sih ini ga memadai banget tempat wudhunya. Musholanya juga cuma muat 5 orang, itupun cuma 2 shaff. Jadi kalo cowo udah shalat 2 shaff, cewenya kalo mau ikutan agak melipir ke samping, ga bisa di belakangnya lagi. Mentok banget udah. Tapi sekali lagi Alhamdulillah masih bisa shalat.

 

Keadaan tempat wudhu di pom bensin Kebon Nanas masih lebih mendingan dibandingkan Rumah Makan tadi. Tempat wudhu dibuat terpisah, musholanya juga ada pembatas untuk cewe dan cowo walopun buat yg cewe Cuma kebagian 1 shaff, dan kalo ada yg sholat masih berdiri atau lg rukuk, kita ga bisa lewat mau masuk ke bagian dalem, nunggu doi sujud dulu baru bisa. Hehehe..

 

Ada juga tempat wudhunya bagus, di dalam toilet, jadi ketutup, nyaman juga buat muslimah, tapi musholanya amat sangat darurat sekali. Dipinggiran toko yang tutup di lantai atas gedung PRJ di belakang. Musholanya hanya ditandai dengan gelaran karpet hotel warna abu-abu dan 2 shaff saja. Agak panjang sih, jadi cewe cowo shalatnya ga depan belakang, tapi samping kanan kiri. Soalnya belakangnya buat orang lewat.

 

Di gedung parkir di Mall Kelapa Gading tempat wudhunya ada 3 atau 4 keran, tapi ya sama ama si Resto di atas, jadi satu cewe cowo. Kembali saya risih karena harus naikin lengan baju dan celana. Mushalanya lumayan layak juga kok.

 

Tapi bukan berarti semua tempat umum di Jakarta ini musholanya ga mumpuni. Di ITC Cempaka Mas misalnya. Malah ada mesjidnya. Saya suka banget kalo lagi belanja disini, trus shalat di mesjidnya. Tempat wudhu bersih, banyak kerannya jadi ga antri. Trus mukena selalu bersih dan wangi, favorite deh.. Sama juga kaya PGC (Pusat Grosir Cililitan), pusat perbelanjaan ini ada mesjidnya di lantai paling atas. Roof top kalo kata orang mah yak.. Mukena ngga sebanyak di ITC Cempaka Mas, tapi tetep bersih dan adem..

 

Trus sama di Plaza Senayan. Ini juga musholanya ciamik. Betah lah kalo shalat disitu.

 

Yah itu sih sekelumit kisah tentang permusholaan dan tempat wudhunya. Ada beberapa lagi sih, tapi lupa mana aja. Hihihi..

 

Intinya nyaman atau ngga nyaman tempat shalat di tempat umum, harus dijalankan! Betul?

Semangat!!!

Enjoy🙂