Let’s Get Lost at Bali (again)


Sebenernya ini perginya udah lama banget. Udah sekitar 1,5 tahun yang lalu, tapi baru sempet dituangkan dalam tulisan.

Perjalanan ke Bali kali ini dilakukan berlima (seharusnya) pada akhir tahun 2012. Gw, Iola, Debby, Laura dan Ervan. Ervan berangkat duluan tanggal 3 Desember, kemudian disusul Iola, Debby & Laura tanggal 5, dan terakhir gw nyusul tanggal 6 nya. Anak baru booook, belom bisa cuti lama2 euy. Itu juga bukannya cuti, tapi ‘sakit’ :p

Sebelumnya gw pernah wisata ke Bali juga dengan tim yang sama, minus Iola. Kali ini Iola pengen ikut dikarenakan dia belum pernah ke Bali juga sebelumnya. Bukan belum pernah sama sekali, pernah siiih waktu kecil, tapi kan kurang adventurous nya. Ya ga, La? Hehehe. Dan dalam wisata sebelumnya gw namakan ‘wisata manis nan manja’ dikarenakan gw dan kawan-kawan nyewa mobil + driver, kemana-mana dianter, ga ada jalan kaki jauh sedikitpun, nginep di hotel dan semua serba terencana. Manis banget dah pokoknya. Uang yang dikeluarkan pun manissss -____-. Untuk kali ini gw dan Iola bertekad untuk ‘wisata backpacker’. Ga nyewa mobil, ga booking hotel. Dan ga tau mau kemana. Semua berdasarkan hasil googling ajah. Thanks to Uncle Google. You’re so genius!!!

Awalnya niat traveling berlima itu. Ternyata beberapa minggu sebelum keberangkatan, Laura & Debby memutuskan nyebrang ke Lombok. Sounds great! But I have a great plan too! Setelah agak bimbang antara mau ikut apa ngga ke Lombok, akhirnya memutuskan untuk tetep stay di Bali sama Iola.

Kamis, 6 Desember 2012 gw cuss ke Bali dengan first flight by Airasia. Dapet tiket murah beberapa bulan lalu. Pernah gw certain juga disini. Sampe Denpasar jam 8.55 WITA dengan lama perjalanan 2 jam, ditambah perbedaan waktu 1 jam. Jadi pas lah 3 jam. Sampe bandara Ngurah Rai, gw udah dijemput sama Iola, sekalian si Iola nganter Debby dan Laura goes to Lombok. Ketemu ama Iola, langsung nyari taksi menuju Sanur, ke tempat tujuan utama kita. Bukan pantai Sanur nya looohhhh.. hihihi.. Nyari taksi di bandara Ngurah Rai itu susah-susah gampang. Kita harus jalan dulu keluar bandara, trus nyetop taksinya di lingkar luar nya gitu. Kalo pake taksi bandara, gamau pake argo. Jadi system tembak gitu. Gw sempet dtitawarin naik taksi lokal dengan system tembak ke Sanur 100ribu. Berdasarkan info dari Bli Yudhik (ini driver gw waktu kunjungan ke Bali sebelumnya) dari bandara ke Sanur sekitar 60ribu-an karena ga terlalu jauh. Jadilah kita menolak dan memilih jalan dulu keluar kemudian nyetop taksi Blue Bird. Di Bali, argo taksi semua sama, dimulai dari Rp 5.000,- ga ada tarif atas dan tarif bawah.

Dari bandara kita menuju Sanur untuk memulai perjalanan. Kita mau nyebrang ke Nusa Lembongan. Tau gaaaa itu dimana? Nusa Lembongan itu pulau sendiri diluar Bali. Pulaunya masih sepi. Jadi masih enak buat liburan dan berjemur (bagi bule-bule itu). Sanur mananya yaa buat nyebrang ke Lembongan? Di Sanur, tempat public speed boat banyak bertengger. Orang-orang juga tau kok kalo nyebut penyebrangan ke Lembongan dengan public speed boat. Sampailah kita di Sanur, langsung beli tiket buat nyebrang ke Lembongan pake speedboat. Pas mau naik speedboat sempet2nya kita berdua foto-foto dulu. Narseeeessss..

Tadi sempet ditawarin pake kapal pesiar gitu menuju Lembongan. Harganya Rp 250.000. Jadi bisa makan sepuasnya di kapal pesiar itu sambil dijelasin ama tour guide nya. Karena kami kere backpacker, jadilah kami memilih naik public speedboat yang harganya hanya Rp 50.000. Ga pake nunggu lama, abis beli tiket langsung berangkat. Di dalem kapal ada bangku-bangku berjajar yang semuanya menghadap ke depan. Satu bangku bisa diisi sampai dengan 3 orang. Lucunya pas kita naik di dalem kapal ada kasur-kasur spring bed, entah punya siapa. Jadi Bli-bli awak kapalnya geser-geser itu kasur spring bed dulu supaya kita bisa masuk.

Perjalanan memakan waktu ga sampe setengah jam. Sampailah kita di Nusa Lembongan. Tadi di tengah jalan sempet ketemu sama kapal pesiar yang mahal ituh. Kapalnya memang bagus sihh.. Tapi perjalanan Cuma 30 menit, buat apa juga yaa harus muter2in laut malah jadi lama.

Sampe di pantai Nusa Lembongan, langsung takjub. Airnya baguuuuussss banget warnanya. Biru banget. Trus jernih juga. Langsung lah kita foto-foto ya kaann.. Hihihi.. Banyak bule lagi berjemur dan snorkeling juga di pantai itu. Sebenernya bisa aja langsung nginep disitu, tapi gw pengen ke desa Jungut Batu. Dari Nusa Lembongan bisa sewa motor untuk menuju Jungut Batu. Berhubung gw uma berdua ama Iola, jadi bisa naik motor kita sewa 1 motor. Ada kejadian lucu pas mau sewa motor, ada bli yang ramah yang biasa nyewain motor, tapi dia kasih harganya mahal banget Rp 80.000 untuk 24 jam. Masih ngotot mau nego, tiba2 ada cowo bertelanjang dada mukanya serem, tatoan semua badannya bawa motor dikasih ke gw dan bilang “Pake aja, Mba terserah mau bayar berapa.” Gw dan Iola bengong. Itu kampung pertama kali gw kunjungin, tiba-tiba ada orang serem banget kaya gitu ujug-ujug minjemin motor. Gw ama Iola udah pengen kabur rasanya. Tapi itu orang serem langsung pergi ninggalin motor dan kuncinya di deket gw, ya udah langsung gw ambil aja dan bawa kabur. Hihihi lumayan dapet sewaan motor mureeehh.. Ohiya, si Bli yang nawarin sewa motor nan mahal tadi tau-tau bilang “Kok Mbak ngga bilang sih kalau dari TV dan mau liputan, saya pinjemin aja nih Mbak motornya gratis.” Gara-gara dia liat gw pake jaket ada logo kantor TV tempat gw kerja sebelumnya. Hihihi..

Gw ama Iola menyusuri jalan berbekal peta dengan tulisan tulisan tangan yang udah dipotokopi ratusan kali kayanya, jadi tulisannya udah blur ga jelas. Agak-agak nyasar dikit tapi akhirnya sampai juga kita di desa Jungut Batu. Tengok kanan kiri nyari penginapan yang udah di referensiin sebelumnya ama temen gw. Namanya Deany Homestay. Kamarnya gede, tempat tidurnya gede, kamar mandinya bersih dan harganya hanya Rp 80.000 saja per malam. Sebelah penginapan ada gang, ga sampe 50 meter menyusuri gang udah pantai. Indahnyaaaa.. Terus di depannya persis ada warung makan lupa namanya, tapi makanannya enak-enak banget. Sumpaaahh. Plus murah! Nasi goreng ato mie goreng dengan porsi besar harganya Cuma Rp 12.000! Jadi gw ama Iola pagi siang malem makan disitu. Hahaha.. Di warung ini juga ada jasa snorkeling or diving. Tapi karena kita anak-anak cere jadilah kita snorkeling sajah. Kita berduaan, udah dipinjemin alat snorkeling dan fin, serta minum, harganya Rp 150.000 berdua. Yihha! Berangkatlah kita snorkeling di Mangrove dan laut dekat Nusa Penida keesokan harinya. Dari jam 8 pagi sampai jam 1 siang, full! Turun dari kapal kita udah gosong parah. Kita ikhlas karena mata dimanjakan dengan pemandangan bawah laut yang jernih banget, ikan yang warna-warni, school of fish yang kesana kemari. Gw pernah diving di Tanjung Benoa, ga ada apa-apanya!!! Aaaahhh jadi mau lagi!

Dan ternyata berdasarkan si Bli yang ngater plus guide kita selama snorkeling itu, dari Sanur bisa langsung naik public speedboat ke Jungut Batu, jadi kita ga perlu naik motor dari Lembongan kemari -____-. Tapiiii public speedboat yang ke Jungut Batu sehari Cuma ada sekali dan itu pagi doang. Jadi ya memag alternatifnya Cuma lewat Lembongan. Karena orang-orang lebih sering ke Lembongan dari pada ke Jungut Batu. Di Lembongan penginapannya bagus-bagus. Kalo di Jungut Batu kan hanya homestay aja. Rumah warga yang disewain ajah. Di Lembongan lebih rame sama turis Korea dan Jepang serta orang Indonesia. Yang pada naik kapal pesiar ituloohh.. Selesai snorkeling, kita langsung mandi, beberes baju dan sempet nyuci baju yg tadi dipake snorkeling dan jam 2 siang kering banget baju kita. Secara panas luar biasaaaa.. Baju udah kering, jam 2.30 kita udah check out dan kembali naik motor menuju Lembongan. Sampe sana balikin motor, bayar, langsung naik speed boat kembali ke Sanur.

Oh iya pas di Jungut Batu itu, kita sama sekali ngga ngeliat turis lokal lho. Semua bule. Bahkan pas kita lagi makan malem di rumah makan yang agak geser dari rumah makan depan homestay, isinya bule semua dan mereka sampe berkali-kali mengirimkan undangan via waiters untuk ngajak kita ngobrol-ngobrol plus ‘ngopi’ di kolam renang penginapan mereka. Hehe, thank you yaa.. Saya mau menikmati makan malam dan minum dengan tenang ajah😉

Sampe di Bali, 2 orang temen gw itu juga kembali dari Lombok. Mereka berencana mau ke Lovina. Sempet ada salah paham disitu. Namun terselesaikan dengan baik. Mereka ke Lovina, gw dan Iola stay di Bali ketemu Ervan, dan nginep di daerah Poppies II. Nama penginapannya Cempaka Inn. Kamarnya lebih kecil dibandingkan kamar penginapan di Jungut Batu, tapi harganya sama. Lumayan lah yaaa.. Di Kuta sempet keliling-keliling dunia malamnya yang tak pernah sepi, besoknya sempet nyobain Waterboom Bali di daerah deket Dreamland kalo ga salah. Puanas banget, sampe kulit gw dan Iola kebakar matahari gosong di semua tempat padahal udah pake sunblock SPF 60! Luar biasaaaa panasnya.

Sorenya kita pulang, di bandara ketemu lagi sama Debby dan Laura. Ujung-ujungnya sih kayanya ini traveling ama Iola doang namanya, bukan berlima karena pisah-pisah tujuan ketemu di bandara doang pas mau pulang. Hihihi.. But I really happy!

Someday mau balik lagi ke Lembongan, dengan travel partner yang sama menyenangkannya seperti Iola🙂

Yang belum pernah mengunjungi, ayo kesana.. Lembongan terkenal di kalangan bule-bule. Turis lokal jarang banget yang kesana. Kalopun kesana pake kapal pesiar horangkayahh.. Tapi gapapa sih, semakin sedikit turis lokal, semakin bersih pantainya. Orang Indonesia terkenal suka buang sampah sembarangan siiihh.. Hehe Jangan buang sampah sembarangan yaaa, sama-sama menjaga negara kita🙂

 

Ini dia foto-fotonya🙂

Enjoy!

 

Iola di Sanur

Iola di Sanur

IMG_0696

sunset di Jungut Batu

sunset di Jungut Batu

tampak depan kamar kami

tampak depan kamar kami

penginapan di Jungut Batu, hanya Rp 80.000 saja

penginapan di Jungut Batu, hanya Rp 80.000 saja

IMG_0600 IMG_0596

Iola narsis di Nusa Lembongan

Iola narsis di Nusa Lembongan

masih Nusa Lembongan

masih Nusa Lembongan

Nusa Lembongan

Nusa Lembongan

Nusa Lembongan

Nusa Lembongan

Speed boat Rp 50.000 yang membawa kita dari Sanur ke Lembongan

Speed boat Rp 50.000 yang membawa kita dari Sanur ke Lembongan

sunset di Jungut Batu

sunset di Jungut Batu

di dalem speedboat

di dalem speedboat