Aku dan Hijab


Mau cerita sedikit pengalaman gw akhirnya memutuskan menutup aurat dengan pake hijab. Hehe. Walaupun sampe sekarang masih pakai, dan Inshaa Allah akan konsisten (aammiiinn), tapi gw belum terlalu taat juga dalam memenuhi tata cara berhijab. Misalnya gw masih pake hijab yang bermodel-model, belum berhijab syar’i yang panjang menutup sampai perut. Yah Inshaa Allah pelan-pelan disempurnakan.

 

Pertama kali memutuskan pake kerudung adalah pada saat adik gw, Eki Hernanto, meninggal dunia. Yang udah pernah gw ceritain disini. Dikarenakan setiap hari ada pengajian dan gw jadinya pake kerudung terus dalam pengajian tersebut, jadi gw memutuskan untuk pake kerudung seterusnya aja. Dan meninggalnya Eki merupakan tamparan keras untuk gw dan keluarga. Mengingatkan kami bahwa maut benar-benar rahasia Allah, kita yang masih ada di dunia berkewajiban untuk mempersiapkan diri untuk menghadap-Nya. Pada saat itulah gw memutuskan menutup aurat, sehingga suatu hari gw dipanggil, aurat gw sudah tertutup dan minimal gw sudah sedikit ‘menabung’ untuk pertanggungjawaban di akhirat kelak.

 

Alhamdulillah keluarga semua mendukung dikarenakan adik gw yang perempuan sudah berhijab duluan. Dia yang paling happy ketika gw bilang “besok ke kantor gw mau pake kerudung ah..” Dia langsung mempersilahkan koleksi kerudung, manset dan ciputnya gw pake. Belom sempet beli, cyin jadi pinjem dulu deeeh :p

 

Pertama kali pake kerudung ke kantor pasti berasa beda, berasa ribet, berasa gerah. Dikarenakan pertama kali juga belum terbiasa. Menghadapi pertanyaan temen-temen dan orang-orang di kantor juga butuh usaha dan waktu buat menjelaskan. Tapi semua itu menyenangkan. Jauh lebih menyenangkan menjelaskan tatapan orang ngeliat gw pake kerudung dibandingkan menjelaskan tatapan orang ketika ngeliat gw pake rok mini.

 

Yap, sebelum berhijab gw memang 180° berbeda. Ke kantor dan bepergian sering pake rok pendek, bahkan rok mini. Baju dengan belahan dada rendah yang orang bilang ‘sexy’ atau ‘hot’. Tapi ternyata itu tidak membuat gw nyaman. Orang memperlakukan kita sebagaimana kita memperlakukan diri kita sendiri. Kalo sama diri sendiri aja udah ngga sayang, bagaimana orang mau memperlakukan kita dengan baik, boro-boro sayang ya kan.. Bagaimana mau dibilang sayang sama diri sendiri, kalo tubuh kita yang bagus, baik, dan seyogyanya ga kena debu malah kita umbar-umbar dengan pake rok mini dan baju berdada rendah. Kasian kan jadi kena kotoran🙂 dan bikin dosa juga.

 

Alhamdulillah udah 9 bulan pake kerudung, berpakaian tertutup, banyak banget manfaatnya. Orang tidak memandang dengan nafsu, jadi kita ngga risih, kemudian rambut dan badan ga kena debu, jadi ga dakian (hihihi :D) kan jadi lebih sehat kan, trus ga ribet juga tiap pagi mesti ngeblow rambut supaya tetep stunning di jalan dan di kantor. Itu yang paling  berasa. Tinggal tutup kerudung, set jadi. Sepaket, aman dapet nyaman dapet, Inshaa Allah pahalanya juga dapet. Alhamdulillah..

 

Menutup aurat dari kepala sampai kaki (kecuali muka dan tangan) itu kewajiban dalam agama Islam, bukan hak. Jadi memang harus dilaksanakan. Tapi gw pun tidak pernah menyuruh-nyuruh ataupun memaksa orang untuk tutup aurat dan pakai kerudung. Itu kan nanti pertanggungjawaban dia sendiri disana. Cuma agak heran dan agak pengen komen, ketika ada orang yang sudah cantik, tutup aurat, pakai kerudung, tiba-tiba ditengah jalan dia buka lagi auratnya, dia lepas lagi kerudungnya dengan alasan tidak menemukan kenyamanan dengan menutup aurat dan memakai kerudung. Dan sebelumnya dia memakai kerudung karena (sedikit banyak) atas permintaan pacarnya. Big question, sama perintah pacarnya dia bisa nurut tapi kenapa sama perintah Allah dia ga bisa nurut? :( 

Tapi siapalah saya, perintah Allah aja ga didengerin apalagi kalo saya yang notabene bukan siapa-siapa yak. Ga bakal juga digubris :p

Kembali lagi, itu nanti pertanggungjawaban dia sendiri dihadapan Allah.

 

Buat teman-temanku yang sudah menutup aurat, tetep istiqomah yaaa.. Buat temen-temen yang sudah menutup aurat dan sudah memakai kerudung dan jilbab dengan syar’i, saya mau doooong didoakan semoga segera menyempurnakan. Dan buat  teman-temanku yang  belum menutup aurat, ayo mulai pelan-pelan ditutup auratnya, enak loh, liat tulisan saya di atas tadi, aman, nyaman dan Insha Allah dapet pahala juga. Enak kan..🙂

hijab