Selamat Jalan Adikku Eki Hernanto


Rasa ngga percaya.
Masih itu aja yang terngiang-ngiang di telinga dan di kepala. Sampe sekarang.

Minggu, 17 November 2013
Hari Minggu, seperti biasa, gw libur kerja. Karena kerja senin – jumat (office hour seperti biasa), jadi sabtu dan minggu biasanya dipake buat leyeh-leyeh di rumah atau kondangan. Kegiatan yang rutin dilakuin deh kalo abis lebaran.

Hari itu gw kondangan ke daerah Gatsu ama pacar dari jam 11 sampe jam 1 siang. Karena pulangnya ujan, mampir dulu ke mall buat neduh. Sampe di rumah jam 3 sore. Baru sampe rumah, ganti baju, tiba-tiba Ibu naik ke kamar bawa-bawa hp katanya Rani (pacarnya Eki) telepon Eki pingsan di kantor. Gw mikirnya ade gw ini kecapean, makanya sampe tumbang di kantor. Dia kerjanya shift sebagai karyawan kantin di sebuah hotel di daerah Menteng. Gw telpon balik si Rani, tanya infonya dari mana minta nomer yang tadi telpon dia. Dapet nomer telepon kantor ternyata. Gw langsung telepon balik, dikasih info barusan Eki pingsan, dan sedang dibawa ke RS Abdi Waluyo, Jakpus. Gw ama pacar langsung siap-siap aja menuju RS. Mau tau juga dia pingsan kenapa. Dan belum mikir macem-macem.

Tadinya mau gw aja ama pacar yang ke RS, tapi Ibu minta ikut. Jadilah gw, pacar, Ibu dan Udi (adik gw yg lain) konvoi naik motor. Jarak dr rumah gw ke RS Abdi Waluyo sekitar setengah jam. Ga begitu jauh. Pas di Mampang di telepon lagi ama orang kantor tadi, bilang bahwa ga jadi dibawa ke RS Abdi Waluyo, tapi ke RS Bunda. Dan karena sejalan, dan lebih deket kita langsung menuju kesana.

Sesampenya di RS, kita masih becanda-becanda aja menuju UGD. Dan mikir nanti kalo Eki boleh pulang, naik taksi aja ama Ibu. Kita-kita naik motor aja, dan motor eki nanti gw ato Udi aja yg bawa.

Sampe di UGD udah ditungguin ama security dan atasannya Eki untuk masuk ke UGD dan ketemu Dokter. Dokter mulai menjelaskan setenang dan sepelan mungkin. Intinya nyawa ade gw TIDAK TERTOLONG LAGI. Dikarenakan tekanan darah terlalu tinggi 200/100 sehingga menyebabkan pecah pembuluh darah di otak. Astaghfirullahaladzhiiimm.. Innalillahi wainnailaihi rojiuuun.. Ibu langsung nangis kenceng, mau pingsan, gw masih belum bergeming. Masih dengerin penjelasan dokter. Bahwa sampe di RS kondisi Eki udah no respon sama sekali. Diinfus tidak bergerak, diperiksa respon matanya pake cahaya udah ga ada respon sama sekali, dan denyut nadinya udah ga kerasa juga. Jadi Eki meninggal sewaktu di perjalanan ke RS. Dokter juga bertanya apa beberapa hari ini abis jatoh dan ada benturan di kepala? Setau kita ngga ada. Dia pernah jatoh beberapa tahun lalu dan kena kepala, dan menurut dokter tersebut ga ada hubungannya kalo kejadiannya udah beberapa tahun lalu.

Gw masih sama sekali ga percaya sama penjelasan Dokternya, sampe akhirnya gw liat sendiri adik gw. Dia kaya tidur. Kaya tidur lelap, tapi badan dan pipinya udah dingin pas gw cium. Disitulah gw baru sadar adik gw udah ngga ada. Dan gw ga bisa lagi nahan airmata.

Adik gw, yang beda setahun aja ama gw. Meninggal dunia dalam usia 26 tahun. Gw sendiri terakhir ketemu Jumat pagi, saat itu dia libur dan gw mau berangkat kerja, ngobrol biasa. Ibu juga bilang Minggu pagi berangkat kerja kaya biasa, pamit biasa aja. Ga ada ngeluh-ngeluh sakit dalam beberapa hari ini. Sama sekali kita ngga nyangka. Dan benar-benar diluar kemampuan kita untuk handle perasaan kita masing-masing saat itu. Ibu nangis terus, gw pun begitu, apalagi Rani yang nyusul ke RS. Gw langsung info ke Ani (adik perempuan gw) dan Bapak. Yang seketika itu langsung lemes ga bisa nyusul ke RS.

Jenazah langsung dimandikan, dikafankan dan kita bawa pulang. Sampe di rumah udah banyak orang nungguin. Dan kita semuapun mendoakan yang terbaik untuk Eki. Walaupun airmata ini rasanya belum cukup mewakili perasaan kami saat itu.

Almarhum Eki dimakamkan keesokan harinya Senin, 18 November 2013. Setelah pemakaman teman-teman Eki dan bagian Management kantornya datang untuk memberikan doa sekaligus penjelasan kepada pihak keluarga.

Kronologis yang kami dapatkan adalah, bahwa pada jam 10 pagi Eki menghubungi salah satu temannya yang akan menggantikan shift dia berikutnya dan bilang kalo dia pusing. Temannya sedang berada di Cikarang dan butuh waktu untuk sampe di kantor. Eki membalas tidak apa-apa nanti kesini setelah Eki tutup kantin aja. Yang artinya saat itu Eki masih bekerja seperti biasa walaupun pusing. Jam 14:23 Eki sms temannya lagi yg isinya : “gw ga bisa bangun” mungkin karena sudah terlalu pusing dan temannya balas : “telp anak kantin yang lain ya, ki ini gw di jalan”. Dan itu sms terakhir yang Eki kirim untuk menginformasikan kondisinya saat itu. Sekitar jam 3 sore temannya sampe ke kantin, dan Eki posisinya sedang tiduran di tempat biasa mereka istirahat. Posisi sudah tidur atau pingsan dan masih bernafas agak ngorok. Temannya tersebut langsung memanggil Manager on duty dan security untuk membantu. Managernya kemudian langsung membawa Eki ke RS menggunakan taksi. Ternyata di perjalanan itulah Eki menghembuskan nafas terakhirnya. Dan saya cek hp Eki memang dia tidak menghubungi siapapun selain 1 temannya tersebut.

Berbagai pertanyaan terus ada di kepala kami. Apalagi di kepala Bapak dan Ibu.
Apa ngga ada orang lain disana selain eki?
Tidak ada. Karena Minggu itu kantin karyawan sepi jadi memang yang ditugaskan hanya 1 orang saja. Dan dengan shift bergantian seperti biasa. Namun di depan kantin tersebut ada pos security, seharusnya Eki juga bisa ke pos security untuk minta tolong apabila memang dia merasa sakit.

Apa tidak ada supervisor atau Manager yang menjaga?
Ada. Setiap hari ada Manager on Duty yang bertugas control all function. Dan pada saat itu Eki bekerja seperti biasa dan tidak meminta izin atau mengeluh apapun.

Semua pertanyaan sudah ada jawabannya namun masih tidak memuaskan perasaan kita sebagai pihak keluarga. Kembali lagi, ini kehendak Allah SWT. Dan mungkin ini yang terbaik untuk Eki. Eki memang tipikal yang ketika bekerja harus menyelesaikan hingga selesai. Kalau memang ga sakit banget, dia ga pernah cuti hanya untuk istirahat. Eki bener-bener orang yang sangat bertanggungjawab terhadap pekerjaannya. Sehingga kami tidak menyangsikan, hingga akhir hayatnya, Eki masih sekuat tenaga bekerja hingga selesai dia menutup kantin dengan kondisi kepala pusing, baru dia istirahat tertidur di belakang kantin, yang merupakan tidurnya untuk selama-lamanya. Tekanan darah 200/100 membuat dia pusing sekali hingga pingsan. Dan menyebabkan pembuluh darahnya pecah di otak dengan cepat.

Allah SWT punya rencana terbaik untuk Eki dan untuk kami. Allah SWT Maha Baik dengan mengambil Eki dengan cepat, dengan tidak memberikan rasa sakit yang berlarut. Tugas kami sebagai orangtua, kakak dan adik-adik Eki adalah mendoakan semoga Eki dilancarkan perjalanannya menuju Sang Khalik dan mengikhlaskan kepulangannya. Aamiinn aamiiinn yarobbal’alamiin..

Mohon doanya untuk Almarhum Eki Hernanto bin Kasio Bahir dari teman-teman sekalian. Semoga amal ibadah beliau diterima oleh Allah SWT. Aamiin..

ki-ka Udi, Ulis, Ani, Eki, Aji (paling kecil paling depan)

ki-ka Udi, Ulis, Ani, Eki, Aji (paling kecil paling depan)

i miss you dear brother

i miss you dear brother