Paspor Online


Jumpa lagiii.. Kita berjumpa lagiii..
Ya disiniii.. Jumpa Ulisade kembali
*lagu anak-anak judulnya Jumpa Lagi dinyanyikan oleh Meisy tahun 90-an. Entah kemana itu anaknya sekarang*

Kali ini gw mau cerita tentang bikin passport online.
Dikarenakan tiket ke KL dan ke Hongkong sudah ditangan, tapi si empunya tiket belum punya passport. Pacar udah nyuruh bikin passport mulu, tapi gw nya males-malesan dengan alasan ga ada waktu (kerja) dan ga ada duit (bokek terus).

Akhirnya karena gerah diocehin mulu ama si pacar, tergeraklah hati gue untuk bikin passport. Dia bilang sekarang bikinnya gampang kok, karena bisa daftar online, butuh waktu seharian di kantor imigrasi, trus beberapa hari kemudian dateng lagi untuk ambil passport.

Gw ga percaya, ah masa segampang itu? Temen-temen gw pada nyaranin pake calo aja. 500ribu, beres. Ga pake cape ngantri. Hmmmm…

Akhirnya Mei lalu gw mulai googling tentang cara bikin passport secara online. Baca dibeberapa blog orang, beneran sih bilangnya gampang. Gw coba buka website kantor imigrasi ada tatacara nya juga dijelasin disitu. Langsung aja gw meluncur. Tampilan halaman pertama setelah buka website kantor imigrasi :

website imigrasi

Di halaman depan itu, pilih “Layanan Paspor Online” ada di paling bawah kiri. Tapi sebelum klak-klik disiapin dulu scan asli dari data-data berikut :
– KTP
– Akta Kelahiran / Ijazah / Surat Nikah (pilih salah satu)
– Kartu keluarga
– Surat Rekomendasi dari kantor (apabila bekerja di perusahaan swasta).

Setelah semua data siap, masuk deh ke website tadi, trus pilih “Pra Permohonan Personal”. Nanti akan keluar halaman isian seperti ini :

isian

Isi sesuai dengan data kita. Trus klik ‘lanjut’. Nah dihalaman selanjutnya nanti akan disuruh upload personal data yang tadi di scan. Jangan lupa yaa, di scan nya dalam bentuk JPG dan ukurannya lebih dari 100kb tapi jangan lebih dari 1,5 MB. Ada ketentuannya begitu saat mau upload.

Setelah semua data di upload, nanti kita disuruh pilih daerah mana dan tanggal berapa mau datang untuk bikin paspor nya. Gw kebetulan pilihnya Kanim Jakarta Timur, karena yang deket dari rumah. Setelah pilih waktu dan tempat, nanti akan keluar tanda terima pra permohonan dalam bentuk pdf seperti ini. Jangan lupa diprint dan di bawa ke Kanim yang dimaksud sesuai dengan lokasi dan tanggal yang tertera yaa..

tanda terima pra permohonan

Nah tinggal menunggu hari H pembuatan paspor nya deh.. Jangan lupa itu tandaterima sama data aslinya dibawa yaa..

Pas hari H bikin paspor, masuk ke Kanim Jaktim di ruang paling depan ada antrian untuk bikin paspor manual, jadi jangan ngantri disitu yaa.. Langsung masuk aja ke kiri ada papan petunjuknya untuk bikin paspor online. Masuk ke ruangan kedua ambil surat pernyataan ama ambil nomer antrian. Saat ambil surat pernyataan itu diminta pake materai, kalo udah punya materai sendiri gapapa, kalo belum punya beli disitu langsung Rp 7.000. Pake uang pas aja supaya ga ribet. Abis dapet nomer antrian, langsung ke lantai 2 untuk antri di loket 5. Jadi kita menghemat waktu untuk antri di loket2 sebelumnya. Ini nomer antrian pertama :

nomer antrian 1

Gw dateng pas jam 8, dapet nomer antriannya 324. Tenang aja, nomor antrian dimulai 301 jadi yaa nunggu 24 orang aja sih. Jam 9 dipanggil untuk verifikasi data. Tunjukin berkas asli ama tandaterima tadi, nanti dikasih kertas selembar untuk ambil nomer antrian pembayaran. Disitu tertulis jam 11 baru bisa ambil nomer antrian pembayaran. Astagah.. ini jam 9 nunggu 2 jam jadi mending bawa ipod ato netbook sekalian ya supaya bisa nonton film sambil nunggu. Jam 11 antri di depan loket 6 untuk ambil nomer antrian pembayaran. Dapet nomer antrian, antri lagi di depan loket 7 untuk melakukan pembayaran.

antri pembayaran

Nunggu lagiii.. Jam 11.30 akhirnya dipanggil ke loket 7, bayar-bayar deh itu paspor Rp 255.000 sekali lagi pake uang pas yah, doi ga mau ngembali-ngembaliin tuh. Abis bayar dapet kuitansi pembayaran serta nomor antrian (lagiiiii) untuk foto dan wawancara di loket 10.

antrian foto dan wawancara

Nomor masih jauuuhhh.. Mending makan siang dulu deh, soalnya jam 12 teng istirahat makan siang, ga mungkin nomer gw kekejar kan, secara nomer yg muncul baru 700-an. Tapi gw udah siap cemilan banyak, jd gw duduk2 aja disitu sambil nungguin.

Jam 13.30 giliran gw dipanggil untuk foto dan interview. Interview nya sih cuma ditanyain mau kemana, kapan, gitu2 doang. Sangat mudah. Disuruh balik lagi Rabu depan untuk ambil paspor. 4 hari kerja pas. Karena gw bikin Rabu, Kamis tanggal merah, jadi dihitung hari kerjanya Jumat, Senin, Selasa, Rabu. Pas 4 hari kerja. Tapi gw ngambilnya Kamis, karena Rabu ga sempet. Itu ga masalah kok. Pas ambil paspor ga perlu cuti, krn cuma sejam aja kok, ijin aja sebentar dari kantor, abis dapet paspor bs langsung ngantor. Gw dateng jam 8 kurang (loket belum buka) tapi yang naro bukti pembayaran untuk ambil paspor udah banyak. Hehe. Jadi dateng jam 7an aja kalo mau ambil buru-buru.

So, gampang kan.. Yang perlu diinget pas dateng bikin paspor :
– bawa berkas asli (ijasah, akte, surat rekomendasi, KTP, tandaterima)
– siapin waktu 1 hari full
– bawa cemilan yang banyak
– bawa alat hiburan (laptop, ipod) ga butuh internet, karena susah sinyal (di Kanim Jaktim)
– dan stok sabar yang banyak
– tapi ga perlu bawa duit banyak-banyak karena cukup Rp 7.000 + Rp 255.000 saja untuk bikin paspor😀

Good luck yang mau bikin paspor *telat* macem gw. Hehehe..

paspor blank