RIP My Bestfriend Aulia Novita


Pagi-pagi dapet kabar yang bikin lemes. Nerima bbm dari Deny : Bule meninggal lis. Gw kaget banget, langsung gw telpon si Deny. Dan ternyata bener, sahabar gw dari SMP meninggal dunia karena kecelakaan. Aulia Novita. Ga ada angin ga ada hujan, bahkan ga ada petir, tapi rasanya kaget banget. Bener-bener kaget.

Gw sama Novi temenan dari SMP. Sekelas dari kelas 1 sampe kelas 3. 3 tahun sama-sama. Dan sebangku juga. Dia manggil gw dengan panggilan “ayank” gatau kenapa, tapi dia emang manggil gw kaya gitu sampe terakhir kita ketemu. Keluarga gw kenal baik sama dia begitupun sebaliknya. Dia anaknya tinggi gede. Bongsor kalo kata orang Betawi. Anaknya juga baik banget. Ga neko-neko..

Terakhir ketemu dia pas dia nikah 4 Mei 2013 lalu. Itu baru 3 minggu lalu. Dan sekarang dikabarin ybs meninggal dunia. Rasa ga percaya, sampe gemeteran abis telpon si Deny tadi. Dan gw jd ngebayangin apa yang dirasain ama Fittra (suaminya Almarhumah) yang baru aja nikah 3 minggu kemudian ditinggal pergi untuk selamanya. Dan apa juga yang di rasain ama Oom Karyadi dan Tante Yanti (orang tua Almarhumah). Sampe pengen nangis sendiri ngebayanginnya.

Ga ada pertanda dan firasat apapun. Yang belakangan gw inget bahwa gw selalu salah ngambil baju setiap mau berangkat kerja atau nge-gym. Baju apapun yang gw ambil, yang keambil selalu kerudung item gw yang biasa gw pake buat ngelayat. Tiga hari berturut-turut itu kerudung selalu keambil sama gw kalo pas gw mau ganti baju. Entah itu pertanda tau hanya kebetulan, yang jelas itu kerudung akan dipake malem ini. Pengajian untuk mendoakan Novi.

Sungguh rejeki, jodoh dan maut sepenuhnya adalah rahasia اللّهُ. Kita sebagai manusia hanya bertugas untuk berusaha dan mempersiapkannya saja.

Selamat jalan sahabatku Novi. Semoga amal ibadahmu diterima disisi اللّهُ . Orang baik akan ditempatkan ditempat yang baik. Dan kamu orang baik, Nov..

I’m gonna miss you..