Si Jco


Udah seminggu ini akhirnya pulang pergi kerja nyetir motor sendiri. Setelah hampir sebulan kerja dengan melakukan perjalanan Condet – Kemayoran dengan menggunakan TransJakarta ato angkot. Nyerah banget dengan macetnya dan nunggu si TransJakarta yang tak kunjung datang. Hiks… Total waktu yang dibutuhkan pulang kantor dengan menggunakan TransJakarta sekitar 3 jam, lamaan nunggu itu bis nya daripada perjalanannya sendiri yang Cuma sekitar sejam.

Sudah cukup deh saya emosi jiwanya. Akhirnya saya memutuskan untuk beli motor matic. Udah 2 tahun full ga pernah nyetir motor lagi, jadi belajar lagi deh. Diskusi sama Bokap yang ngerti motor, diputuskanlah beli motor Yamaha Mio J CW warna putih. Hehehe..

Kenapa belinya Yamaha?
Kenapa tipenya Mio J?
Kenapa milihnya warna putih?
Akan saya jawab satu persatu dari versi saya yaaa.. hehehe

Kenapa belinya Yamaha?
Di rumah udah ada 3 motor punya bokap dan adek gw. Ada Suzuki Smash punya bokap, ada Kawasaki Athlete punya bokap juga dan ada motor Cina Power R. Nah saya pengen aja punya sendiri dengan merk lain. Supaya ga samaan gitu looh, jadi tidak mengesankan keluarga Sulis pengguna merk X misalnya. Jadi beda-beda. Biar nyobain semuanya.

Kenapa Mio J?
Baru kali ini di keluarga saya melakukan pembelian motor jenis automatic. Bokap sendiri ga ngerti dengan motor matic. Beliau merajai kalo motor manual ataupun motor kopling (“motor laki”). Jadi keputusan beli motor matic ini pure dari saya, jadi kalo ada apa2 di kemudian hari, Bokap ga ngerti jadi ga bisa nolongin. Sebelom beli, saya gugling dulu matic apa yang bisa dibilang irit. Pilihannya antara Honda Beat atau Yamaha Mio J ini. Baca review orang-orang, bahwa si Yamaha Mio J ini sudah dilengkapi dengan fuel injection jadi teknologi yang digunakan lebih mutakhir dibandingkan dengan Honda Beat. Dan ada reviw dari blog sebelah yang menyatakan bahwa Mio J dipakai di jalanan di Jakarta, 1 liter bensin bisa untuk 60-an kilometer. Waw. Makin tertarik dooong. Cussss lah beli.

Kenapa warna putih?
Karena motor di rumah 2 biji punya Bokap warnanya merah, motor adek gw warnanya biru. Mau yang bening gitu loh. Dan biar keliatan juga kalo yang make itu cewe kalo warnanya putih. Hehhee.. Sebenernya sih ya itu tadi pendapat pribadi aja. Yah jadi sudah fix deh beli Yamaha Mio J warna putih titik.
😀

Setelah beli, dipake muter2 sekitaran rumah aja karena belom ada plat nomor dan STNK, jadi ga berani kalo ke jalan besar juga. Menunggu 2 minggu lumayan lama yaaahhh.. Dan pas dateng itu STNK serta plat nomor, tarrraaaaa… Senangnyaaa rasa hati. Langsung dibawa ngacir oleh si empunya ke PRJ! Hahahha.. Mumpung PRJ hari terakhir nih..

Saya kasih nama si Jco. Diambil dari tipenya Mio J tadi. Tadinya mau dikasih nama Jeki, tapi kok betawi amat yah? Ga jadi deh. Nah karena yang punya ini cewe, makanya nama motornya nama cowo dong. Biar oke aja sih keliatannya. Hahaha..

Masih pendapat pribadi tentang asumsi orang2 tentang borosnya motor matic. Saya pake ke kantor – rumah pp tiap hari. Jarak rumah – kantor ± 18km. Pulang pergi udah 36km tuh. Saya isi full di hari Senin, Rp 15.000 premium, trus rabu malemnya saya isi lagi Rp 10.000 premium untuk jaga-jaga aja. Sampe Jumat masih ada sekitar 1,5 liter di tanki bensin. Jadi untuk seminggu perjalanan yang ditempuh 180km menghabiskan sekitar 4 liter bensin. Jadi seliter bensin bisa untuk ± 44km. Itu untuk menempuh jalanan Jakarta nan macet pagi dan sore hari looh.. Kalo jalan2 santai dan kecepatan konstan pasti bisa lebih hemat 

Tapi menurut saya itu masih hemat untuk hitungan motor matic. Sekali lagi itu hanya pendapat pribadi sebagai pemakai. Dan saya cukup puas dan ga salah pilih😉

Enjoy!

Si Jco