(Baca) Buku dan Ikan (Sushi)


Gw fans berat sushi. Pertama kali nyoba sushi itu jaman kuliah di Sushi Tei diajak temen2, ya ampuuunnn enak bangeeettt. Langsung ketagihan.

Abis itu ngajak pacar juga makan di Sushi Tei. Pacar juga ketagihan. Tapi harga sushi itu ga sesuai dengan kantong mahasiswa. Hiks. Jadi ga bisa sering-sering deh melampiaskan hasrat makan sushi.

Pas udah kerja makin merajalela ngejar resto2 sushi. Dari yang kelas pinggiran sampe yang kelas hotel udah dicoba dan masih pengen nyoba yang lain sampe sekarang. Pernah dalam satu bulan, gw makan sushi 4 kali. Artinya gw makan sushi tiap wiken. Aaahhhh… Kata iola, I’m sushi freak. Whatever. I love sushi.

Tapi dalam sekeluarga gw ga ada yg doyan sushi selain gw. Samasekali ga ada yg suka. Gw pernah bawain sushi dari Ru San Fushion Sushi sampe dirumah itu sushi ga ada yg makan. Iiisshhh.. Kenapa gw doang yg suka ya?

Hobby gw yang lain selain makan sushi itu : membaca. Kalo udah baca buku favorit lupaaaaa semuanya. Ga inget makan, ga inget mandi. Asli deh sampe bokap gw marah2 minus mata gw naik teruuusss..

Di mulai umur 5 tahun gw udah bisa baca. Ga pake sekolah TK apalagi PAUD macam anak jaman sekarang. Gw bisa baca, ngitung dan tambah2an langsung masuk SD. Nah semenjak bisa baca, Ibu gw sering beliin majalah Bobo. Inget kan?! Tapi kan majalah itu agak mahal, jadi nyokap gw beliin koran aja. Yang penting bisa gw lahap untuk dibaca tiap hari. Tau koran yang dibeliin Ibu gw? Poskota. Ya koran Poskota. Tapi gw ga baca bagian ‘Nah Ini Dia’ nya yaa.. Gw hanya baca 2 lembar bagian tengahnya yaitu bagian Lembergar (Lembar Bergambar). Waktu kecil gw bilangnya “Koran Doyok” karena di halaman depan Lembergar itu kan cerita Doyok yang paling awal.

Semenjak sekolah buku bacaan Bahasa Indonesia selalu udah habis duluan gw baca bagian ceritanya padahal buku baru 2 hari itu buku dibeli. Akhirnya kalo bacaan habis, kembali nyari Poskota buat diambil bagian Lembergarnya. Dan Ibu masih suka beliin Bobo dengan frekuensi lebih sering.

Gw udah gede, mulai bisa ngumpulin uang buat beli buku Cerita Rakyat. Beli komik juga. Pas udah remaja, mulai beli Teenlit ato Chicklit dan novel tentu saja. Tapi kalo udah abis bacaan, buku Bahasa Indonsia adek2 habis gw lahap. Hahaha.. Ulang tahun ke-17 gw paling inget. Dihadiahin buku Harry Potter 5 dari temen2 SMA. Heaven!! Secara itu tebel dan mahal. Thanks guys!

Tapi tidak seperti hobby makan sushi yang adek2 gw ga suka, hobby baca ini adek2 gw suka. Tapi mereka ga separah gw untuk nyari bacaan. Gw rela pergi jauh demi mengejar Book Fair. Puas rasanya dapet banyak novel dengan harga murah. Walaupun bacanya ga bisa langsung habis karena kesibukan kerja juga. Belakangan malah itu buku2 baru pada numpuk karena gw sibuk banget kerja.

Ada temen gw namanya Nova sering nemenin ke Book Fair. Tapi dia ga beli buku apa2. Iiisshhh.. Gw udah sibuk bawa banyak dia melenggang aja. Hihi

Suatu hari Nova lagi cerita ama nyokap gw kalo kakaknya lagi hamil, ngidam ini itu. Nyokap gw menimpali cerita waktu hamil ga pernah ngidam aneh2 “Cuma waktu hamil Sulis aja tuh kalo makan harus pake ikan ama seneng banget baca koran kalo pagi. Kalo males ngerjain jahitan, baca koran.”
Kata Nova, naaah pantesan noh anaknya yg satu itu doyan banget ama ikan dan buku!

Hahaha.. Terjawablah sudah kenapa gw sushi and novel freak. Pantesan cuma gw yg doyan ikan, bahkan adek gw si Ani alergi banget kalo makan ikan. Wew..

Ternyata bener kata orang2 tua ya, kalo perilaku si Ibu saat hamil mempengaruhi perilaku anaknya saat sudah lahir nanti. Nah inilah gw. Saat hamil nyokap gw makan harus ada ikan dan suka baca koran. Jadilah perilaku gw sekarang, doyan ikan (sushi) dan doyan baca.

😉

image

image