Am I Ready yet?!


Baru semalem menyadari fakta ini..
Pulang ngantor, teng teng go go langsung naik angkot menuju rumah. Sebelum sampe rumah mampir ke klinik Al Fauzan, mau berobat setelah 4 hari batuk gatal tak kunjung sembuh. Padahal udah minum Actifed merah, Bodrex flu dan batuk. Ga ngaruh. Jadi menyerahlah sore itu mengunjungi Ibu Dokter.

Sampe klinik jam 18.30, dapet nomer antrian 4. Karena ke dokter umum, jd banyak yg antri deh.. Sambil nunggu nama dipanggil, seperti biasa gw melihat sekeliling. Gw sendirian. Dan duduk di tempat yg paling sepi. Kebiasaan begitu. Kalo ditempat umum dan sendirian, gw memilih tempat duduk yg sepi. Suka malas berinteraksi dengan orang lain.

Pemandangan di klinik mah dari ujung ke ujung orang sakit semua yaa..
Kemudian bising ama suara bayi-bayi nangis yang lagi ngerasain sakit atau ga enak badan.
Nah, pada saat ngeliat bayi-bayi nangis itu gw ngerasa “aduuuhh berisik amat”. Si ibunya bayi sibuk menghibur si bayi dengan menggendong dan membujuk si bayi dengan ini itu. Bayi nya tidak jg mau diam dari menangis. Dan gw pun ga punya ide apa2 di kepala gimana spy itu bayi diem.

Poin yg gw dapet, gw (berencana) menikah akhir tahun ini. Tapi bahkan gw blm punya persiapan apa2 yg namanya ngatasin anak nangis, anak sakit, atau gw nya sendiri yg sakit trus anaknya gimana.. I’m totally have no idea what to do.

Am I ready yet for marriage this year? Bahkan fakta di depan gw barusan aja gw gatau mau ngapain.. Bahkan gw sendiri lagi sakit kemaren ke klinik masih dijemput sama Bokap gw. Gw selalu berpikir bahwa gw udah nyiapin tabungan untuk menikah, nyiapin segala hal. Yang gw persiapkan hanya materi untuk ‘menikah’nya aja, tidak disertai persiapan mental untuk kehidupan setelah pernikahan itu.

Ternyata Tuhan selalu punya cara untuk membuat kita selalu tersadar. Bahwa apa yg kita inginkan itu belum tentu yang kita butuhkan.

I need a time for preparing this phase.
Untuk sekali seumur hidup, jangan sampe gagal🙂

Have a bless day fellas!
Saya istirahat dulu yaa hari ini😉