Being different is not a mistake, right?


Hari ini gado-gado nih sebenernya. Di satu sisi seneng abis ketemu temen-temen.. Di sisi lain lg agak gundah gulana karena kelakuan temen kantor.

Jadi ada salah satu temen kantor, cewe. Cantik loh. Dia mau pinjem gaun sama gw, karena mau ada acara kantor yang mengharuskan pake gaun hitam. Dress code gitu deh.. Kebetulan gw punya dan dia mau pinjem.

Pagi-pagi dia minta gw fotoin baju yang gw punya itu. Gw kirim foto gw beberapa waktu lalu yang sempet pake gaun itu. Setelah gw kirim gw masih nunggu kabar dia jadi mau dateng apa ngga karena gw jg ada janjian pergi ama temen-temen kuliah.

Gw tungguin kabarnya, akhirnya datang juga. Dia komen : kok dangdut banget sih? Bla.. Bla.. Bla..
Gw bingung dia mau minjem apa mau nyela? Dia kan lagi butuh pertolongan ya.. Dan gw bersedia nolongin. Tapi kenapa malah nyela-nyela yah?

Gw tegur dia langsung, kalo memang begitu ya udah. Tapi tolong lah kalo komen-komen negatif kaya gitu dikurangin. Okelah kita bertemen. Apa ga bisa keluar kata-kata yang baik ya buat temen? Justru karena berteman kan makanya harus saling menghargai perasaan masing-masing? Gw sangat concern akan hal ini. Gw galak. Jujur. Tapi itu demi meluruskan hal-hal yang tidak pada tempatnya.

Setelah gw tegur dia malah balik marah dan mulai memaki gw dengan menyebutkan ini itu temen-temen kantor juga ga suka dgn sikap gw yg galak lah.. Keras lah.. Sensi lah..
Gw keras atas hal-hal yang menurut gw prinsipil. Kalo lo orang yang nggah-nggeh sama orang dan ga berprinsip terserah lo. Asal jangan nyuruh apalagi maksa gw untuk berperilaku seperti itu. Kalo gw mempertahankan apa yg seharusnya benar emang kenapa?

Gw memang orang yang agak vokal untuk hal betul salah. Kalo bos gw salah, gw bisa langsung meluruskan gimana yang benernya. Sama rekan kerja pun begitu. Sedangkan lingkungan ‘tetangga sebelah’ adalah kalo yg namanya dibawah harus nurut-nurut aja. Dan sisi jilat menjilat orang harus dipake. Ooohh nanti dulu. Gw bukan tipe orang yang kaya gitu. Dan gw ga akan pernah mau melakukan hal itu. Dan ternyata hal itu membuat posisi gw salah disitu.

Being different is not a mistake, right? Tapi tidak di tempat itu. Lingkungan disitu tidak memperhitungkan orang yang mau bekerja dengan benar dengan caranya sendiri. Disitu dituntut bekerja dengan cara mereka. Yang bertentangan dengan prinsip gw.

I’m different and I make a mistake if I’m still walk there.

My bestfriend said, being different is not a mistake. That’s what make us unique.

And I’m unique..

Dari hal ini gw belajar. Ternyata ada orang yang tidak mau mendengarkan dan hanya mau di dengarkan. Dan gw juga belajar dari makian temen gw tadi, dan gw masih menyebut dia temen gw, bahwa ternyata gw salah dengan punya sikap ‘lain’ yang berbeda dari sikap orang-orang sekitar. Karena gw mau belajar mendengarkan juga. Apakah gw harus berubah menjadi sama seperti mereka? Ataukah gw harus tetep ‘being different just the way I am’ it means gw selalu berada di posisi yang salah dengan kesannya ‘tidak mendengarkan’?

Bingung.

Di satu sisi gw mau berubah menjadi lebih baik, tetapi tetap mempertahankan apa-apa yang menurut gw prinsipil.
Di sisi lain gw ga mau berubah seperti mereka. Even mereka mencaci gw sebesar apapun. Even hanya dengan cara berubah itu gw bisa diterima sepenuhnya oleh mereka.

Huaaahhh…
Pelajaran semakin hari semakin banyak ya?
Semoga dengan hal itu kita semakin pintar🙂