Aceh


Aceh, 28-29 Oktober 2010

Naaah ini kota yang aku suka juga. Mau dinas kesini ribeeet bukan main. Karena sibuk diboongin temen-temen kantor😦

Jadi ada 2 kota yang harus di kunjungi dalam waktu berdekatan. Sedangkan admin saya sudah dimutasi ke Humas. Jadilah ‘suit’ ama si Boss saya kemana beliau kemana. Hasilnya saya ke Aceh dan beliau ke Ambon. Padahal pengen main air di Ambon. Konon katanya pantainya baguuuuss, dengan pasir pantai selembut tepung terigu🙂
Mauuuuuu…

Yah sudah tugas ya dijalanin aja yaa.. Siap-siap lah ke Aceh.
Hasil tanya-tanya sama temen-temen kantor dan temen-temen kantor lama, katanya di Aceh ga boleh pake celana jeans, harus pake rok panjang dan pake jilbab. Matilah awaaaakkk..
Pertama, ga punya rok panjang..
Kedua, blm bisa pake jilbab..
HUaaaaa..

Akhirnya tanya-tanya sama KST Aceh langsung. Hahaha.. Dapat kabar yang menggembirakan. Pake kerudungan aja gapapa. Boleh pake celanan koook asal bukan celana ketat.
Untuk kerudung? Saya sampe beli pashmina 2 biji di PGC. Persiapan matang🙂

Berangkat ke Aceh pake celana bahan dengan atasan sacdress selutut yang biasanya saya pakai tanpa bawahan. Untuk kali ini sangat rapiiii.. Pakai kerudung pula.. Uhuy..
Samapi Aceh jam 10 pagi. Langsung menuju transmisi. Padahal saya belum booking hotel dari Jakarta dan belum nyari juga karena ga sempet. Sebelum sampai transmisi sempet tanya-tanya hotel siih.. Tapi full booked semua. Haiaaaahhh.. Tidur dimana iniiiiih.. Masa tidur di mesjid? -___-“

Entahlah nanti cari lagi dehh.. Sebelum sampe transmisi laperrr.. Makan siang dulu deh. Hehehehe.. Aku makan Mie Aceh (mie kuah + udang) hmmm.. Yumm..

Ada juga mie kepiting. Jadi ada kepiting gitu di atasnya. Looks so yummy.. Tapi saya ngga bgitu suka kepiting. Jadi pesan yang mie udang aja deh. Ini aja udah enak banget. Mie aceh ini keliatannya pedes banget yaa.. Padahal pas dimakan ga pedes samasekali. Cuma rasa rempahnya kuat banget. Waaaah.. enak lah pokoknya.

Abis makan siang kita ke transmisi. Kerjaaaaa.. Sampe jam 6-an kalo ga salah.

Inget yaaa saya blom dapet hotel.. Tapi untungnya saya ditebengin sama temen dari TV lain. Padahal baru kenal hari itu lhoo. Hehehe.. Akhirnya kita nginep di Hotel Oasis Aceh. Hotelnya bagus. Nyaman. Rate-nya sekitar Rp 700.000,- kalo ga salah. Saya lupa foto-foto kamar euy.. hehe
Ke hotel cuma buat mandi. Abis mandi langsung cari makan malem.

Kita makan di Banda Seafood. Seafood semua. Tapi ikan-ikannya pilih sendiri di depan. Terus ditimbang. Baru deh dimasak sesuai dengan yang kita mau. Jadi bener-bener fresh from the penggorengan. hehehehe.

Abis makan malem, jalan2 dulu liat daerah yang dulu kena tsunami, ada perahu yang nyasar ke atas rumah orang. Dan masih ada sampe sekarang. Ga di renovasi. tapi dibiarin aja jadi bangunan bersejarah. Tapi karena malem2. Jadi agak serem juga liat it. hehehe..

Abis itu kita ke Masjid Baiturrahman. Bagusnyaaa masjid itu..
Satu2nya bangunan yang ga rusak diterjang tsunami.
🙂

Puas liat-liat mesjid. Kita balik ke hotel. udah malem banget. Eits, sebelum balik ke hotel kita makan duren dulu di pinggir jalan. emang duren di Sumatera juara lah rasanya. hehehehe..

Perut kenyang, hati pun senang🙂
Tidur nyenyaaakkk…

Besoknya sebelum pulang sempet mampir ke pantai dulu. Lupa namanya pantai apa. Tapi ga main air, cuma liat2 pemandangan aja. Abis itu beli oleh2. Dan kembali kejar2an dengan pesawat. Karena 15 menit sebelum boarding baru sampe airport sayaah. Kebiasaan. Hehehehe.. Abisnya keasikan.

Okay pulanglah saya..
Suatu hari nanti mungkin bisa kesana lagi🙂