Palembang – Lampung


Dinas luar berikutnya adalah Palembang dan Lampung. Yak langsung 2 kota sekaligus dalam 3 hari. 18 – 20 Agustus 2010. Karena langsung 2 daerah yang saya sambangi, maka bawaan saya juga lebih banyak. Kalo kemarin ke Medan cuma bawa ransel, kali ini saya bawa tas gedeee.. Tas tenteng merk Elle, hasil minjem. Hahahaha🙂 karena dokumen yang dibawa jg lebih banyak.

Daerah yang pertama saya kunjungi Palembang. Menggunakan burung besi pagi2 butaa.. Jam 3 pagi harus sudah bangun dan berangkat ke airport. Sahur dijalan (kebetulan saat itu adalah bulan puasa). Driver yang menjemput jg sahur bersama saya di jalan. hehehe.. Makasih ya, Mas.. Sampai Palembang jam 8 pagi. Kepagian. Karena teman satu grup dan orang2 dari departemen baru akan datang jam 10. Daripada luntang lantung, ngantuk pula. Saya check-in dulu di Hotel Lembang, Palembang. Seperti biasa saya sudah bookin dari Jakarta hasil tanya2 sama orang Departemen tersebut.

Saya langsung menuju Hotel Lembang tersebut. Dari luar terlihat seperti ruko dengan lampu2. Menurut saya saat itu tidak ada yang aneh. Saya langsung check-in saja. Bayar dimuka. Agak aneh, krn biasanya bayar ketika check-ot. Ga ada feeling apa2. Saya manut aja diantar ke kamar deluxe. Sesampai di kamar. Jreeng.. Kamarnya lumayan besar, ada kursi dan meja di ujung kamar, namun kursi dan meja rotan2 gitu deeh (?!*$%&#) Agak suram pemandangannya, dan agak pengap😦

Akhirnya saya menelpon orang departemen yang memberikan nama hotel tersebut. Ternyata dia mendapat info juga dari internet. Setelah saya ceritakan keadaannya, mereka malah mau cari hotel lain. Lha sayaaa?? Udah terlanjur bayar, mau diapain lagi? Hikksssss..

Akhirnya saya minta lihat2 kamar lain, ternyata kamar yg superior (downgrade dari kamar yg saya booking) lebih baik keadaannya. Tidak ada kursi2 rotan diujung kamar. Better lah pokoknya. Saya pindah ke kamar superior.

Jam 10.30 temen satu grup TV menjemput saya di hotel untuk segera ke transmisi untuk bekerja. Verifikasi data sampai sore. Kemudian kita buka puasa di River Side. Jadi ini adalah restoran diatas sungai gitu deeehh.. Lantainya terbuat dari papan-papan. Jadi kadang2 agak goyang2 kalo air sungainya sedang naik turun (apa ya sebutannya? bukan ombak lho.. yaiyalah). Makan seafood. Yumm.. Sampe perut ga bisa menampung lagii..

:p

ini fotonya

abis dari situ, back to hotel😦 untuk mandi2 dan ganti baju kmudian jalan lagi. Ternyata salah satu orang departemen mau tukeran hotel. Karena menurut ybs, “karena kita yang ngundang nanti kalo ada apa2 kita yg repot” hehehe.. Jadilah kita tukeran hotel. Saya jadinya menginap di hotel *lupa namanya* lumayan nyaman lah walaupun lebih kecil.

Habis mandi dan ganti baju, niatnya mau makan pempek Candy yang terkenal itu, tp tokonya keburu tutup. Temen satu grup malah ngajak karokean. Muterin mall, ternyata kalo bulan puasa di Palembang smua tempat hiburan tutup tup tup.. Apes lah kau. Jadinya kita ngopi2 ga jelas. Di Jakarta jg sama aja klo bgini..

Yaaak setelah ngopi2. Jalan2 muter2 Palembang sama temen grup. Sampe hotel jam 12 malem. Harus segera tidur, krn jam 3 hrs bangun sahur dan segera ke airport untuk ke Lampung..

 

Adios amigos Palembang

 

Jam 4 pagi menuju airport di Palembang. Go to Lampung.

Karena ga ada pesawat yang langsung menuju Lampung dari Palembang, maka rute saya adalah: Palembang – Jakarta – Lampung -____-” lelah sayaah..

Sampai Lampung jam 10.30 langsung menuju transmisi, kerjaaaa.. Ga ada waktu istirahat. Mana ngantuk bangeeeettt.. Di transmisi udah keleyengan rasanya. Antara maag kambuh atau masuk angin😦 untung grup TV saya selesai ga sampe sore banget. Jadi jam 3 sore saya sudah kabur ke hotel supaya bisa istirahat dulu sebelum jalan lagi buka puasa.

Kali ini nginep di Hotel Novotel Lampung. Dan ini hotel paling mahal yang pernah saya inapi selama Monev (Monitoring dan Evaluasi nama acaranya) seharga Rp 607.000 (weeewww..) gamau macem2 lagi lah milih hotel.

Saya ga sempet foto kamarnya, cuma ada foto kolam renangnya nih.. *penting ga penting deeeh*

Sempet istirahat bentar, terus mandi. Jam 5 pergi lagi untuk buka puasa. Kita buka puasa di rumah makan yang lesehan gitu. Lagi2 aku lupa namanyaaaa..

ini menu buka puasa kitaa.. Padahal yang puasa cuma aku dan driver. Temen grup ku ga puasa. hihihi.. ck ck ck..

Makan hampir ga abis, karena perut sakit banget maag-ku kambuh atau masuk angin. Mungkin teler karena kurang tidur dan kecapean euy melanglang buana. Udah gitu ga bawa ‘perlengkapan perang’ alias obat2an yang biasa saya bawa. Jadilah kita muter2 ke apotik utk beli obat. Susah lah klo penyakitan -___- kmana2 mesti bawa ‘persiapan’ khusus.

Jam 8 malem udah di hotel lagi. Meringkuk. Yak bagus bener dah. Kasian temen satu gup ku. Jadi ikutan mati gaya tidur sore di hotel. hihihi..

piss ah..

Besoknya niat puasa, udah sahur segala. Tapi jam 9 pagi perut kembali tidak bisa diajak kompromi. Jadi terpaksa dibatalkan😦

Jam 12 check-out dari hotel, beli oleh2 daaaann.. Jakarta, I miss You🙂

Okeey.. next destination Pasar Rumput. Check your belonging and step carefully. Thank You

😀